, Malaysia
394 views
Photo from Pixabay

Tune Protect memimpin dalam layanan asuransi bertenaga cloud

Prasanta Roy dari Tune Protect menangani digitalisasi dan mengatasi tantangan regulasi untuk layanan yang efisien, terukur, dan aman di Insurance Asia Forum 2023.

Kebijaksanaan konvensional menyatakan bahwa industri-industri berkembang berupaya untuk memodernisasi sistem mereka sambil tetap mempertahankan sentuhan manusia sebagai atribut mendasar.

Hal ini terutama berlaku dalam dunia asuransi, dimana perusahaan seperti Tune Protect Group di Malaysia telah berevolusi dari memberikan perlindungan menjadi penyedia asuransi yang berkomitmen untuk memberikan layanan yang efisien, terukur, dan aman.

Prasanta Roy, Chief Technology Officer Tune Protect Group, menghadiri acara Insurance Asia Forum 2023 di Kuala Lumpur pada tanggal 24 Mei lalu untuk mempertimbangkan peran penting digitalisasi di tengah tantangan regulasi.

“Ada kendala regulasi,  begitu pula ini terjadi pada kita,” katanya kepada rekan-rekan pakar asuransi saat membahas tantangan dalam perkembangan teknologi yang terjadi  tidak hanya untuk perusahaan asuransi tetapi juga berbagai industri.

Tantangan bagi perusahaan asuransi di Asia

Roy mengatasi enam permasalahan umum dalam industri yang dapat diatasi dengan teknologi asuransi baru, dengan menyebutkannya sebagai berikut:

  • Kurangnya ketangkasan dalam hal solusi tambal sulam ke titik poin
  • Perangkat lunak lama belum siap untuk cloud
  • Adanya hambatan budaya
  • Bersaing dengan hal yang tertutup (closed stack)
  • Kurangnya personalisasi
  • Pilihan terbatas untuk inovasi

Dari sudut pandang Tune Protect, Roy mengatakan teknologi adalah solusi umum untuk semua ini, mengingat prinsip utama desainnya adalah sebagai berikut:

  • Sertifikasi API pertama bagi pelanggan dan mitra
  • Arsitektur digital terbuka yang dapat diskalakan
  • Ketangkasan dalam penciptaan produk dan layanan baru
  • Permainan platform: Ciptakan bersama dan tarik aliran pendapatan baru
  • Siap omnichannel Serap saluran apa pun
  • Bisnis yang termodulasi dan dipisahkan yang menjual ke bisnis (B2B) dan B2B2C, yang memadukan B2B dengan bisnis yang menjual ke konsumen

Disuarakan dan disederhanakan

Sebagai bisnis platform proteksi, layanan Tune Protect meliputi reasuransi, reasuransi syariah (setara syariah dengan reasuransi konvensional), asuransi umum, asuransi jiwa digital, dan asuransi gaya hidup.

Pada  2022, perusahaan asuransi yang berkantor pusat di Malaysia ini telah melayani 11,2 juta polis perjalanan dari platformnya. Ini juga memiliki 73 mitra dan mitra digital di berbagai sektor.

Untuk memandu bisnisnya, Tune Protect menjunjung tinggi “mantra 3-3-3.”

"Apa artinya? Anda dapat membeli produk apa pun dengan perlindungan penuh dalam tiga menit. Jika Anda mengalami masalah, kami akan menghubungi Anda kembali dalam tiga jam. Dan kami akan memberi Anda klaim dalam tiga hari. Temukan perusahaan asuransi mana pun di pasar yang datang dan membicarakan tujuan ini. Tapi ini alasan yang kami sampaikan, yang sudah kami sampaikan kepada investor kami,” kata Roy di forum tersebut.

Tune Protect juga bekerja sama dengan penjamin emisi di 61 negara, memungkinkan mereka mengaktifkan pasar dan menjalin kemitraan di seluruh dunia. Mereka juga berkolaborasi dengan berbagai perusahaan di berbagai industri, termasuk maskapai penerbangan, platform e-commerce, dan penjual ponsel.

Meskipun perusahaan ini terkenal dengan asuransi perjalanan, penawaran ini menyumbang kurang dari 15% dari keseluruhan pendapatannya. Mereka menawarkan produk asuransi mandiri, asuransi  yang tertanam dalam layanan lain, dan produk asuransi berbasis konsultasi untuk memenuhi kebutuhan nasabah yang berbeda.

Di antara penawaran asuransi mandirinya adalah kendaraan bermotor, properti, dan tanggung jawab pribadi. Asuransi tertanam Tune Protect juga tersedia bagi mereka yang ingin bepergian, melindungi e-wallet  mereka, dan perlindungan tanpa deposit bagi calon penyewa.

Roy mengatakan mereka juga memiliki layanan berbasis saran untuk individu dengan kekayaan bersih tinggi serta usaha kecil dan menengah.

Yang paling menonjol, Tune Protect berfokus pada kebangkitan asuransi digital dan menawarkan serangkaian produk dan layanan digital. Perusahaan asuransi ini berupaya untuk memiliki kehadiran digital yang kuat, dengan sebagian besar pendapatannya dihasilkan melalui platform digital.

Keuntungan cloud

Tune Protect telah mencapai tonggak penting sebagai perusahaan asuransi Malaysia pertama yang menerima persetujuan dari Bank Negara Malaysia (BNM) untuk menerapkan sistem inti berbasis cloud. 

Penerapan teknologi cloud ini memberikan banyak keuntungan bagi perusahaan asuransi Malaysia. 

Yang pertama dan terpenting, penerapan teknologi ini memungkinkan inovasi yang lebih cepat dan strategi pemasaran yang lebih cepat, memungkinkan perusahaan untuk tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan dan dengan cepat beradaptasi terhadap perubahan kebutuhan nasabah. 

Teknologi cloud juga memungkinkan Tune Protect dengan mudah meningkatkan atau menurunkan skala infrastrukturnya berdasarkan permintaan. Hal ini tentu saja menjamin alokasi sumber daya yang optimal dan efektivitas biaya, kata Roy. 

Penyediaan infrastruktur berdasarkan on-demand secara signifikan mengurangi biaya dibandingkan dengan solusi tradisional di lokasi, sehingga menghemat waktu dan sumber daya keuangan. 

Keuntungan luar biasa lainnya dari cloud adalah kemampuannya untuk menyederhanakan proses penyediaan, dengan infrastruktur yang disiapkan dalam hitungan menit, bukan dalam hitungan minggu atau bulan.

Hal ini menempatkan Tune Protect pada posisi yang dapat membanggakan pemrosesan cepat yang tangkas dan fleksibel. 

Solusi cloudnya juga memprioritaskan keamanan, dengan pusat data yang dirancang secara aman dan disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan organisasi paling sensitif sekalipun, sehingga menjamin kerahasiaan, integritas, dan ketersediaan data.

BRI Life mengandalkan kanal bancassurance di tengah permintaan asuransi yang meningkat

Hingga November 2023, kanal bancassurance berkontribusi sebesar 81% dari total pendapatan premi BRI Life.

Allianz Syariah menawarkan asuransi Syariah untuk seluruh masyarakat Indonesia

Tingkat literasi dan inklusi keuangan syariah yang masih rendah mendorong perusahaan menerapkan langkah jangka pendek dan panjang.

Penurunan bisnis asuransi kredit memengaruhi Asuransi Asei Indonesia

Penurunan pada segmen asuransi kredit pada 2023 memengaruhi premi bruto perusahaan asuransi tersebut.

Perubahan dalam regulasi asuransi memicu transformasi industri pada 2024

CEO MSIG Asia menyatakan 2024 sebagai tahun pertumbuhan bagi perusahaan asuransi, namun memperingatkan dampak regulasi dan sosio-ekonomi yang bervariasi.

Mengapa embedded insurance menjadi keharusan

Sebagian besar, sekitar 16% dari pendapatan asuransi di Asia kini berasal dari embedded insurance.

Warga Singapura berjuang dengan cakupan penyakit kritis meskipun terjadi penurunan dalam kesenjangan perlindungan

Chief marketing dan proposition officer  AIA SG mengharapkan perusahaan asuransi dapat lebih baik menyesuaikan diri dengan tuntutan konsumen pada 2024.

AM Best: PT Asuransi Tugu Pratama mempertahankan kinerja operasional yang kuat

Perusahaan asuransi Indonesia ini diperkirakan akan memiliki underwriting yang volatile dalam jangka pendek hingga menengah.

Memimpin dan tertinggal: perjalanan AI yang penuh konflik di asuransi Asia Pasifik pada 2024

Meskipun investasi AI mencapai 23,93% dari total pasar, 41% perusahaan di Asia Pasifik masih bergantung pada teknologi yang ketinggalan zaman, menghambat efisiensi dan skalabilitas.

Manulife Investment, mitra Indonesia untuk pembangunan infrastruktur

Terdapat permintaan yang meningkat untuk properti logistik karena pasar e-commerce Indonesia tumbuh dengan cepat.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.