, Singapore
496 views

Apa alasan fintech Singapura ini menyudahi cara-cara konvensional penasihat keuangan

GoalsMapper menggunakan platform berbasis cloud untuk membantu penasihat keuangan mendukung 80.000 klien mereka.

GoalsMapper, perusahaan fintech software-as-a-service yang berbasis di Singapura, mengatakan bahwa era pena-dan-kertas untuk penasihat keuangan dan konsultan keuangan harus diakhiri karena metode konvensional tidak memiliki akurasi untuk memenuhi kebutuhan klien.

Hal ini didasarkan pada pengalaman salah satu pendiri GoalsMapper, Dato' Wayne Chen. 14 tahun yang lalu, Wayne adalah penasihat keuangan independen. Selama menawarkan layanannya kepada klien, dia merasa sulit untuk menyiapkan materi yang akan secara akurat menangkap financial snapshot klien dan malah mendapati dirinya mengandalkan presentasi dan skrip yang standar.

“Karena kurangnya kejelasan situasi klien, produk yang saya rekomendasikan kepada mereka selama pertemuan mungkin tidak cocok untuk mereka. Apa yang saya amati adalah bahwa saya akan membutuhkan lebih banyak pertemuan dengan klien sebelum mendapatkan solusi yang tepat untuk mereka karena saya akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk mempersiapkan perhitungan dan bahan untuk membantu klien memvisualisasikan kemungkinan dalam solusi,” kata Wayne menjelaskan dalam  obrolan singkat dengan Singapore Business Review.

Dia dengan cepat mengidentifikasi masalahnya: kurangnya alat digital real-time. Ini adalah percikan yang memotivasinya untuk membangun GoalsMapper.

Platform

Untuk mengatasi masalah tradisional penasihat keuangan, GoalsMapper menciptakan tiga produk penting yaitu GM Planner, GM Brand, dan GM Connect untuk membantu penasihat keuangan mendukung lebih dari 80.000 kehidupan.

GM Planner adalah alat perencanaan keuangan dengan proyeksi tujuan dan skenario melalui grafik interaktif yang memungkinkan klien untuk menguji dan memvisualisasikan portofolio mereka. Ini berarti penasihat keuangan dapat membuat simulasi tentang bagaimana klien dapat mencapai tujuan keuangan mereka.

“GM Planner memungkinkan penasihat keuangan dan institusi untuk mempersonalisasikan penasihat keuangan, dengan mempertimbangkan tujuan klien dan skenario kehidupan yang berbeda,” Wayne menjelaskan.

Sementara itu, GM Brand diciptakan untuk membantu citra penasihat keuangan. Ini membantu mereka membuat situs web yang dipersonalisasi hanya dengan beberapa klik. Wayne menambahkan bahwa GM Brand cocok untuk penasihat keuangan dalam membantu mereka meningkatkan merek dan citra mereka.

Produk terakhir, GM Connect, membantu penasihat keuangan menjaga komunikasi dengan klien mereka. Ini membantu mengotomatiskan pasca-penjualan seperti pengingat premi dan tinjauan kebijakan.

GM Connect pada dasarnya adalah platform manajemen hubungan pelanggan yang menyimpan catatan janji temu dengan klien, membantu penasihat keuangan mengingatkan klien tentang tanggal premi, dan tetap berkomunikasi dengan klien.

Produk menarik yang mereka ciptakan baru saja diluncurkan yaitu GM Rewards. Produk ini dibuat melalui grup fokus yang dibuat GoalsMapper untuk mendapatkan lebih banyak ide dari pengguna platform tentang cara meningkatkan produk mereka.GoalsMapper menemukan bahwa banyak penasihat keuangan mengalami kesulitan memberikan tanda penghargaan kepada klien, terutama pada saat-saat tertentu. Hal ini terutama berlaku untuk penasihat keuangan yang memiliki 100 hingga 300 klien.

“Kami datang dengan GM Rewards, di mana penasihat keuangan dapat dengan mudah memberikan hadiah kepada klien mereka. Fitur ini memungkinkan penasihat keuangan untuk menyusun pesanan hadiah mereka, menyesuaikannya untuk klien, dan mengoordinasikan pengiriman juga,” kata Wayne

Ekspansi

Setiap tahun, sejak awal didirikan, GoalsMapper memperluas jangkauannya dari Malaysia, Thailand, dan Filipina. Baru-baru ini, ia mendarat di Indonesia.

Wayne mengatakan mereka melihat banyak potensi untuk ekspansi di Indonesia karena tingkat penetrasi asuransi yang rendah di 3,23% dan tingkat literasi keuangan 15,8% di pasar yang kurang terlayani.

“Ada kebutuhan mendesak untuk menutup kesenjangan literasi keuangan bagi orang biasa dan para penasihat keuangan. Kami melihat potensi 600.000 penasihat keuangan yang dapat didukung oleh platform ini,” kata Wayne menambahkan.

Follow the link for more news on

Perusahaan asuransi mengincar pengambilalihan saham pengendali unit jiwa BNI

Lender mempertimbangkan untuk menjual 60% sahamnya di PT BNI Life Insurance.

Pemerintah Indonesia mempercepat lembaga penjamin kebijakan

Lembaga ini bertujuan untuk melindungi pemegang polis jika perusahaan asuransi bangkrut.

PasarPolis menguji coba aplikasi asuransi one-stop-shop baru, Tap Insure

Aplikasi ini dibuat dalam kemitraan dengan PT Zurich Asuransi Indonesia, Tbk.

KoverNow: Netflixnya Asuransi?

Model berlangganan KoverNow memberikan pilihan bagi konsumen yang tidak menginginkan kontrak panjang.

Bagaimana pusat layanan after-sales GBA akan berpengaruh pada industri asuransi di Hong Kong

Sravani Ampabathina dari GlobalData percaya bahwa pusat-pusat layanan tersebut akan meningkatkan penjualan asuransi kesehatan dan kendaraan bermotor.

Bagaimana warga Hong Kong mempersiapkan pensiun mereka

Dua dari lima warga  berharap untuk pensiun sebelum usia 60-an, Sun Life mengungkapkan.

bolttech mengakuisisi saham mayoritas di broker asuransi Indonesia

Akuisisi ini memperkuat kemampuan pertukaran asuransi insurtech di Indonesia.

Swiss Re dan Indonesia Re bermitra untuk meningkatkan aksesibilitas digital di Indonesia

Lebih dari 70 reasuradur atau reinsurer akan mendapat manfaat dari kerja sama ini.

Astra International pertimbangkan akan menjual bisnis asuransinya

Kesepakatan itu dapat mendatangkan nilai bisnis sebesar  $ 500 juta.

Aon menunjuk CEO baru untuk Aon Indonesia

Dia sebelumnya adalah CEO dari Pacific MMI Insurance.