, India
393 views

Bagaimana InsurSaathi mempercepat penerimaan agen baru di pedesaan India

Platform terintegrasi InsurSaathi dilengkapi dengan modul pelatihan asuransi internal untuk memberdayakan agen demi keberhasilan asuransi mikro.

Terdapat lebih dari satu juta agen asuransi yang aktif di India, namun sebagian besar penduduknya masih belum diasuransikan. Keberhasilan perusahaan-perusahaan asuransi terbesar sebagian besar bergantung pada pengaruh agen-agen mereka yang ada di lapangan, yang seringkali memanfaatkan lingkaran pertemanan dan pendukung mereka untuk membangun basis nasabah.

Ada dua faktor yang dapat membantu meningkatkan jumlah tertanggung di India: menawarkan produk asuransi mikro, dan memiliki lebih banyak agen untuk menawarkan produk tersebut kepada masyarakat. Namun membangun jaringan yang cukup luas mungkin menjadi tantangan bahkan bagi perusahaan asuransi terbesar sekalipun. Perusahaan asuransi terbesar di India, misalnya, memiliki jaringan lebih dari satu juta agen, namun penetrasinya masih konservatif.

“Semua penyedia asuransi di seluruh Asia memiliki saluran agen yang luas, beberapa di antaranya memiliki ribuan agen lapangan. Namun, tantangannya ketika berbicara tentang menjual atau membeli asuransi di wilayah terpencil [seperti di pedesaan India] adalah mekanisme distribusi dan biaya pengiriman,” kata Edwin David, vice president for sales & marketing dari  perusahaan teknologi asuransi AccelTree yang berbasis di India. .

Teka-teki ini menjadi inspirasi bagi AccelTree dan CEO-nya, Vivek Mannige, untuk meluncurkan platform InsurSaathi, yang merupakan platform yang ditujukan secara khusus untuk menyederhanakan penerimaan agen baru yang berfokus pada produk asuransi mikro dan asuransi pedesaan.

InsurSaathi hadir dengan modul pelatihan asuransi bawaan. Program pelatihannya singkat dan mudah diselesaikan serta semuanya tersedia secara online.

“Agen memilih perusahaan asuransi yang ingin mereka wakili, menyelesaikan pelatihan yang diperlukan dan setelah itu, aplikasi tersebut memungkinkan perusahaan asuransi untuk menerbitkan lisensi daripada sertifikasi,” kata David kepada Insurance Asia. “Produk asuransi yang relevan dari perusahaan asuransi yang dipilih  tersebut tersedia bagi agen di ponsel mereka dan proses penjualan kemudian dimulai.”

ALSO READ: South Korea’s life insurance industry to exceed $190b by 2027: GlobalData

Hal ini memberikan kemudahan kepada penyedia asuransi dalam merekrut dan melatih agen baru. Ini juga menawarkan biaya distribusi yang rendah, karena penerimaan pelanggan baru juga akan dilakukan dari jarak jauh, tambah David.

“InsurSaathi membantu merekrut, melatih, mensertifikasi, dan melisensikan agen baru. Setelah itu memungkinkan agen untuk menjual polis asuransi dengan bantuan smartphone sederhana. Hal ini juga memungkinkan penerbitan polis  baik dalam format cetak atau melalui salinan digital yang dibagikan secara instan,” katanya.

Pendidikan

Data dari Otoritas Regulasi dan Pengembangan Asuransi India mengungkapkan bahwa dari 24 perusahaan asuransi jiwa yang disurvei, hanya tujuh yang memiliki produk asuransi mikro.

Alasan rendahnya paparan ini adalah tingginya biaya distribusi, dan rendahnya kesadaran masyarakat mengenai pentingnya asuransi.

“Pembukaan sektor ini kepada perusahaan asuransi swasta sekitar dua puluh tahun yang lalu [telah meninggalkan] dampak yang nyata, namun hal ini terbatas pada daerah perkotaan sedangkan sebagian besar daerah pedesaan di India tidak mempunyai asuransi,” kata David.

National Insurance Academy lebih lanjut mendukung hal ini, dengan mencatat dalam studi asuransi mikro di India pada 2020 bahwa kurang dari 15% populasi yang dapat diasuransikan dilindungi oleh asuransi mikro.

David dan AccelTree percaya bahwa kesadaran adalah kuncinya. Aplikasi InsurSaathi berisi bagian komprehensif tentang pentingnya asuransi, dan ini disampaikan oleh chatbot berkemampuan suara, dalam bahasa lokal.

ALSO READ: APAC reinsurers’ capital stays robust, retro cost could drive underwriting volatility

“Sampai kebutuhan akan perlindungan risiko dipahami, teknologi hanya akan menunggu di belakang layar.. InsurSaathi menjanjikan peralihan yang jelas dari asuransi yang dijual ke asuransi yang dibeli. Ini adalah aplikasi yang menghadap nasabah sekaligus agen yang memungkinkan pembelian asuransi dengan premi yang rendah,” kata David.

Outlook

Di masa depan, AccelTree mengincar lebih banyak kemitraan dengan lembaga keuangan mikro dan bank keuangan kecil di India untuk menawarkan InsurSaathi sebagai perpanjangan dari penawaran perlindungan risiko kredit mikro dari perusahaan-perusahaan tersebut.

David juga mengungkapkan ketertarikan mereka pada asuransi jiwa kelompok dan mengatakan bahwa AccelTree sedang mengerjakan solusi teknologi yang akan menerbitkan polis asuransi kepada sejumlah besar peminjam.

Mengenai industri asuransi secara keseluruhan, David mengatakan bahwa AccelTree berencana untuk terus menggunakan perpaduan teknologi dan elemen manusia dalam penawaran mereka di masa depan.

“Industri asuransi, tidak hanya di India, namun di kawasan Asia Pasifik, tumbuh dengan pesat dan teknologi adalah pendorongnya,” kata David. “Tetapi mari kita pahami juga bahwa elemen manusia di pasar tradisional seperti Asia tidak dapat dengan mudah digantikan. Kepercayaan adalah akar dari setiap hubungan dan teknologi hanya dapat melengkapi persamaan ini.”

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Perlambatan ekonomi menjadi tantangan underwriting asuransi; pasar berkembang menunjukkan potensi

Analisis Swiss Re Institute menegaskan pertumbuhan premi riil di pasar-pasar berkembang, termasuk Cina, melampaui ekonomi yang lebih maju.

Laporan: Indonesia menaikkan persyaratan ekuitas minimum di tengah dilema keuangan

Aturan baru juga menentukan investasi minimum sebesar Rp1 triliun untuk mendirikan bisnis asuransi baru.

Peningkatan pendaftaran kendaraan elektronik di Singapura mendorong asuransi menilai premi dan cakupan

Terhubung ke target pengurangan emisi 80% Singapura, kendaraan listrik membawa kemajuan dan risiko baru bagi pengemudi.

Swiss Re: Pemain asuransi Asia menargetkan industri kesehatan pada 2024

Di Singapura, pergeseran fokus ke kesehatan menyoroti kebutuhan perusahaan asuransi menutup kesenjangan perlindungan yang tidak berubah dalam 5 tahun terakhir.

GlobalData: M&A asuransi Indonesia akan mencapai $22 miliar pada 2027

Kenaikan MCR bagi perusahaan asuransi diperkirakan akan mendorong aktivitas merger dan akuisisi (M&A).

OJK merilis peta jalan sektor asuransi Indonesia yang berfokus pada empat pilar utama

Peta jalan tersebut mendorong perusahaan asuransi untuk mengutamakan integritas, menjaga kepentingan konsumen dan masyarakat, serta mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

Manulife Singapura menargetkan pasar kekayaan bersih yang berkembang pesat

Data baru menunjukkan bahwa generasi muda lebih antusias dalam berinvestasi dibanding generasi tua.

Fitch Ratings - Peraturan baru di Indonesia dinilai akan meningkatkan sektor asuransi syariah

Hal ini diharapkan dapat memperkuat profil bisnis pelaku usaha dan sektor takaful.