, APAC
374 views
Photo courtesy of Cover Genius

Cover Genius mengubah konsep asuransi dengan teknologi perlindungan yang terintegrasi

Insurtech ini mengincar ekspansi di Asia, memanfaatkan hubungan simbiotik antara asuransi digital dan tradisional untuk menyusun kebijakan yang sesuai untuk pasar yang beragam.

Inti keberhasilan Cover Genius terletak pada kemitraan strategisnya dengan perusahaan asuransi tradisional. Namun, yang benar-benar membedakannya adalah teknologinya yang canggih dan pendekatannya yang berorientasi pada pelanggan.

Cover Genius adalah perusahaan teknologi asuransi yang memungkinkan "perlindungan yang mulus" melalui layanan yang embedded.

Asuransi yang embedded adalah layanan tambahan, perlindungan yang mungkin tidak pernah disadari, dibutuhkan. Jenis-jenis rencana seperti ini berguna, terutama dalam pembelian fisik. Contohnya adalah tiket pesawat, pembelian mobil, atau bahkan gadget.

Untuk 2023, eMarketer memperkirakan total penjualan ritel di seluruh Asia akan mencapai $12.8 triliun, menunjukkan laju pertumbuhan sebesar 5.6%.

Dalam konteks ini, penjualan e-commerce diproyeksikan mencapai $3.8 triliun, dengan pertumbuhan sekitar 10.5%.

Dari angka penjualan e-commerce tersebut, $3.1 triliun akan berasal dari perdagangan melalui perangkat seluler, yang diperkirakan akan tumbuh sebesar 11.2% pada 2023.

Lonjakan perdagangan melalui perangkat seluler ini diharapkan akan mencakup 80.3% dari seluruh penjualan e-commerce di Asia.

Dalam wawancara eksklusif dengan Insurance Asia, Barney Pierce, chief business officer untuk Asia Pasifik (APAC) dan Eropa, Timur Tengah, Afrika (EMEA) di Cover Genius, mengatakan bahwa terdapat lanskap asuransi yang embedded secara keseluruhan yang kaya serta kemitraan di baliknya.

Cakupan yang luar biasa!

Lanskap asuransi global sangat beragam, meliputi banyak pasar dan jenis bisnis.

Perusahaan asuransi tradisional sering kesulitan memenuhi beragam kebutuhan nasabah di berbagai pasar.

Sementara itu, Cover Genius telah menggunakan teknologi dan kerangka lisensi globalnya untuk mendistribusikan berbagai jenis asuransi di setiap pasar.

"Menurut Oliver Wyman, yang melakukan beberapa penelitian... 50% konsumen di enam pasar APAC (Asia Pasifik), termasuk Singapura, menyatakan bahwa sebenarnya perusahaan asuransi tradisional tertinggal dari industri lain dalam responsivitas mereka, dan seberapa baik mereka menggunakan teknologi, serta penyediaan produk yang benar-benar dipersonalisasi," kata Pierce.

Kemampuan ini untuk menyediakan solusi yang disesuaikan di berbagai pasar dan jenis bisnis menyederhanakan proses bagi mitra, karena mereka hanya perlu mengintegrasikan sekali.

Selain itu, fleksibilitas untuk beralih perusahaan asuransi sebagai respons terhadap perubahan pasar memastikan pengalaman asuransi yang lancar dan adaptif.

Namun, keunggulan kompetitif Cover Genius tidak hanya terletak pada teknologi - diferensiasi mereka tertanam dalam DNA mereka, kata Pierce.

Perusahaan ini bekerja sama erat dengan mitra untuk memahami perjalanan nasabah dan menciptakan solusi perlindungan yang tertanam yang memenuhi kebutuhan khusus.

Berbeda dengan pendekatan satu ukuran dari perusahaan asuransi tradisional, Cover Genius fokus pada pembuatan kebijakan yang disesuaikan yang mudah dibeli, dipahami, dan diajukan klaimnya.

Memahami hambatan

Meskipun Cover Genius memimpin jalannya secara global dalam memanfaatkan teknologi untuk asuransi yang tertanam, ada tantangan dan peluang unik saat memberdayakan perusahaan e-commerce untuk melakukan self-insurance di Asia.

Salah satu tantangannya terletak pada kontrak-kontrak yang ada antara mitra dan perusahaan asuransi tradisional, karena kontrak-kontrak ini sering memiliki jangka waktu yang panjang yang membatasi cakupan dari kolaborasi yang segera.

Meski begitu, Cover Genius secara aktif melibatkan mitra untuk menunjukkan kemampuan mereka dan mengeksplorasi peluang di masa depan.

“Namun, hal lainnya adalah soal prioritas sumber daya teknologi. Seringkali, asuransi atau perlindungan bukanlah inti bisnis dari mitra-mitra kami,” kata Pierce. “Ini masalahnya adalah membangun argumen bisnis yang sangat kuat bagi mereka untuk memprioritaskan perlindungan yang tertanam daripada hal-hal lain yang mungkin perlu mereka lakukan; seperti ekspansi ke pasar baru untuk bisnis inti mereka atau membangun infrastruktur inti mereka.”

Hambatan lain berasal dari fakta bahwa asuransi mungkin bukan fokus inti dari mitra-mitra mereka. Membujuk mitra-mitra untuk memprioritaskan perlindungan yang embedded di atas inisiatif lain membutuhkan pembangunan kasus bisnis yang kuat.

Cover Genius mengatasi tantangan ini dengan menawarkan solusi berbasis teknologi yang meningkatkan kasus penggunaan dan memperkuat proposisi bisnis. Pendekatan ini menyederhanakan proses integrasi dan menyelaraskan asuransi dengan tujuan lebih luas mitra-mitra mereka.

Menavigasi lanskap regulasi di berbagai negara merupakan tantangan lainnya. Industri asuransi tunduk pada regulasi yang beragam di setiap pasar, membuat ekspansi menjadi usaha yang kompleks.

Namun, Cover Genius memahami kompleksitas ini dan terlibat dengan pemerintah dan organisasi industri untuk membentuk standar industri. Dengan aktif berkontribusi dalam diskusi regulasi, perusahaan bertujuan untuk meningkatkan seluruh industri, terutama di pasar-pasar yang sedang berkembang seperti Asia Tenggara, kata Pierce.

Sasaran Cover Genius tercapai

Meskipun Cover Genius tidak mengungkapkan target spesifiknya, rencana pertumbuhan ambisius mereka terasa nyata. Teknologi yang dapat diskalakan dan permintaan yang kuat untuk perlindungan yang disesuaikan menempatkan mereka untuk ekspansi yang substansial.

Perusahaan ini mengincar pasar di Asia Selatan dan Asia Tenggara untuk investasi dan ekspansi, dengan fokus khusus pada India dan Korea. Momentum ini menegaskan komitmen mereka untuk merangkul peluang dan mendorong kemajuan insurtech.

Salah satu langkah strategis Cover Genius termasuk akuisisi Clyde, sebuah perusahaan yang mengkhususkan diri dalam solusi yang embedded untuk nasabah ritel dan garansi di AS.

Pierce menekankan bahwa akuisisi ini memiliki janji yang besar, bahkan untuk pasar Asia. Ini menawarkan solusi yang terpadu bagi usaha kecil dan menengah, serta peritel yang mencari integrasi yang efisien.

Ekspansi ini dapat memberikan proposal berharga bagi bisnis-bisnis Asia, menyederhanakan proses integrasi asuransi ke dalam penawaran mereka.

"Ini merupakan proposisi nilai yang sangat kuat. Jadi, kami tentu melihat rencana untuk ekspansi di Asia. Dan kami sedang bekerja melalui hal itu," kata Pierce.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Perlambatan ekonomi menjadi tantangan underwriting asuransi; pasar berkembang menunjukkan potensi

Analisis Swiss Re Institute menegaskan pertumbuhan premi riil di pasar-pasar berkembang, termasuk Cina, melampaui ekonomi yang lebih maju.

Laporan: Indonesia menaikkan persyaratan ekuitas minimum di tengah dilema keuangan

Aturan baru juga menentukan investasi minimum sebesar Rp1 triliun untuk mendirikan bisnis asuransi baru.

Peningkatan pendaftaran kendaraan elektronik di Singapura mendorong asuransi menilai premi dan cakupan

Terhubung ke target pengurangan emisi 80% Singapura, kendaraan listrik membawa kemajuan dan risiko baru bagi pengemudi.

Swiss Re: Pemain asuransi Asia menargetkan industri kesehatan pada 2024

Di Singapura, pergeseran fokus ke kesehatan menyoroti kebutuhan perusahaan asuransi menutup kesenjangan perlindungan yang tidak berubah dalam 5 tahun terakhir.

GlobalData: M&A asuransi Indonesia akan mencapai $22 miliar pada 2027

Kenaikan MCR bagi perusahaan asuransi diperkirakan akan mendorong aktivitas merger dan akuisisi (M&A).

OJK merilis peta jalan sektor asuransi Indonesia yang berfokus pada empat pilar utama

Peta jalan tersebut mendorong perusahaan asuransi untuk mengutamakan integritas, menjaga kepentingan konsumen dan masyarakat, serta mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

Manulife Singapura menargetkan pasar kekayaan bersih yang berkembang pesat

Data baru menunjukkan bahwa generasi muda lebih antusias dalam berinvestasi dibanding generasi tua.

Fitch Ratings - Peraturan baru di Indonesia dinilai akan meningkatkan sektor asuransi syariah

Hal ini diharapkan dapat memperkuat profil bisnis pelaku usaha dan sektor takaful.