, India
1163 views
Ankit Agrawal, co-founder and CEO of InsuranceDekho

InsuranceDekho membangun one-stop-shop untuk menyelesaikan ekosistem asuransi India yang terfragmentasi

Perusahaan insurtech tersebut mendapatkan $150 juta dalam putaran pendanaan Seri A.

Mengalami sendiri betapa terfragmentasinya ekosistem asuransi di India, Ankit Agrawal berangkat untuk membangun perusahaan yang berfungsi sebagai solusi satu atap untuk mitra dan konsumen.

Dia mendirikan InsuranceDekho, sebuah perusahaan Insurtech yang tidak hanya mengabdikan diri untuk menyediakan asuransi tetapi juga memberikan pengalaman klaim terbaik kepada masyarakat India  melalui integrasi.

Rencana InsuranceDekho sederhana: memberikan manfaat maksimal di seluruh produk asuransi motor, kesehatan, jiwa, dan umum lainnya di seluruh industri dengan menghadirkan semua perusahaan asuransi di satu tempat.

Membalikkan keadaan buruk

Dalam sesi diskusi singkat dengan Insurance Asia, Ankit berbagi bagaimana idenya tentang distributor asuransi yang mengutamakan teknologi lahir dari pengalaman pribadi dengan klaim.

“Setelah kembali dari AS, saya harus berurusan dengan klaim asuransi dalam keluarga yang menghadapkan saya pada tantangan ekosistem asuransi yang terfragmentasi di India. Jika pelanggan yang terpelajar dan sadar seperti saya dengan kebijakan kesehatan yang cukup komprehensif harus melalui kerepotan klaim selama masa-masa sulit, kita hanya bisa membayangkan apa yang akan dialami oleh orang-orang di pedalaman,” katanya.

Dengan pemikiran tersebut, CEO InsuranceDekho membangun perusahaannya sebagai distributor asuransi yang mengutamakan teknologi yang menawarkan perbandingan penawaran dari berbagai penyedia untuk membantu pelanggan dalam memilih asuransi yang akan dibeli.

Platform ini memungkinkan membandingkan penawaran asuransi dari 46 perusahaan asuransi dan membeli polis asuransi yang paling sesuai dengan kebutuhan nasabah. Platform ini melayani semua kebutuhan mitra dan konsumen mulai dari sumber hingga pemenuhan hingga dukungan pascapenjualan dan membantu mereka meningkatkan skala berlipat ganda.

Yang membedakan InsuranceDekho adalah jangkauan platformnya yang luas, karena Ankit ingin menjangkau daerah pedesaan di India.

“Ada banyak desa di India,  di mana mitra KTP (InsuranceDekho) adalah satu-satunya cara bagi masyarakat untuk mengakses dan membeli asuransi. Di India, sangat sering keadaan darurat kesehatan berarti kebangkrutan finansial bagi keluarga. Oleh karena itu, kami telah menc menciptakan dampak transformasional dengan membuat asuransi dapat diakses di beberapa daerah terpencil tempat kami beroperasi,” kata Ankit

Perusahaan juga mendapat manfaat dari jangkauan itu. Saat ini, mitra ID hadir di 98% kode pos India. Insurtech ini mengincar 200.000 mitra untuk melayani seluruh India di platform mereka.

Pendanaan

Hingga saat ini, InsuranceDekho telah di-bootstrap tetapi baru-baru ini mengumpulkan $150 juta yang terdiri dari campuran ekuitas dan utang, putaran seri A terbesar yang pernah ada oleh perusahaan Insurtech di Asia Tenggara.

Putaran ekuitas dipimpin oleh Goldman Sachs Asset Management dan TVS Capital Funds dengan partisipasi dari Investcorp, Avataar Ventures dan investor yang sudah ada, LeapFrog Investments.

“Dengan pendanaan ini, kami ingin membangun platform asuransi yang kuat untuk Bharat (pedesaan India). Ada 640.000 desa di India dan kami ingin membuat asuransi dapat diakses oleh semua orang. Kami berencana untuk terus mengembangkan kumpulan teknologi dan produk kami, berinvestasi dalam branding, dan mengevaluasi beberapa peluang merger dan akuisisi yang telah kami identifikasi di seluruh kemampuan teknologi dan perluasan geografis. Kami juga sedang mengerjakan penawaran baru dan rencana untuk memperluas penawaran portofolio usaha mikro, kecil & menengah (UMKM) dan asuransi jiwa kami,” kata Ankit.

Tetap kompetitif

Untuk tetap menjadi yang terdepan, Ankit mengatakan mereka akan bersandar pada inisiatif dan inovasi berbasis teknologi untuk meningkatkan pengalaman nasabah dengan memungkinkan mereka memilih sendiri kebijakan yang tepat.

“Kami juga telah mengembangkan alat berbasis AI untuk merekomendasikan pendekatan yang paling sesuai bagi nasabah berdasarkan profil dan kebutuhan mereka. India memiliki setidaknya 6 crores (60 juta) UMKM, dan sebagian besar tidak diasuransikan. Kami sedang mengerjakan fitur dan inovasi menarik untuk melayani pasar UMKM. Selain itu, kami melihat beberapa kasus penggunaan asuransi ceruk baru dengan celah perlindungan. Kami juga mengerjakan beberapa inisiatif untuk memungkinkan mitra kami melayani nasabah mereka dengan alat kebijakan yang lebih baik, komisi sewaktu-waktu, ledger transaction history , dan pelatihan kapan saja,” katanya.

Selain itu, banyak fokus juga diberikan pada pelatihan dan pengembangan karyawan dan mitra penasihat mereka. InsuranceDekho membuat modul pembelajaran khusus yang disebut ID Academy yang terdiri dari 100+ video dan alat pembelajaran lain yang dapat diakses mitra agen asuransi kapan saja untuk mempelajari industri asuransi, produk, dan cara melayani pelanggan.

InsuranceDekho juga memastikan karyawan kelas atas dengan meminta mereka menjalani sesi pelatihan langsung dan virtual.

“Untuk pemahaman yang lebih baik, agen harus melalui penilaian sebelum bergabung. Ada pemeriksaan dan audit kualitas reguler yang memastikan mitra kami memberikan informasi yang paling akurat kepada nasabah,”kata Ankit.

Selain pembelajaran dan pengembangan, ID memiliki semua informasi akurat di situs web sebelum pelanggan dapat membeli paket tersebut. Perusahaan Insurtech juga melakukan pelatihan kualitas yang ketat untuk eksekutif pusat panggilannya yang menelepon pelanggan dan memberi tahu mereka tentang semua fitur polis sebelum diterbitkan. InsuranceDekho juga membagikan dokumen ‘Know Your Policy’ yang mudah dipahami kepada seluruh nasabahnya sebelum polis diterbitkan.

InsuranceDekho memegang agen mitranya dengan standar tertinggi. Mitra mana pun yang ditemukan salah menjual produk asuransi segera ditangguhkan dan diselidiki. Mereka yang dinyatakan bersalah kemudian masuk daftar hitam dari platform.

Asuransi untuk semua orang

Ankit mengatakan sektor asuransi India telah menyaksikan pertumbuhan yang stabil didorong oleh ketahanan dan kemampuan beradaptasi selama dua dekade terakhir. Dia menambahkan, meskipun penetrasi asuransi telah tumbuh, penetrasi secara keseluruhan masih tetap rendah. Transformasi digital membuka jalan bagi perubahan paradigma di sektor ini. Pandemi COVID-19 semakin mempercepat digitalisasi, mendorong pertumbuhan dan perluasan keseluruhan ekosistem asuransi.

“Beberapa tren yang akan mengubah industri asuransi India dalam waktu dekat adalah penerapan teknologi baru seperti AI, ML, IoT, komputasi awan, dan blockchain untuk mendorong inovasi; perusahaan asuransi khusus dan produk asuransi yang disesuaikan; dan klaim otomatis yang akan meningkatkan kepercayaan pelanggan di sektor ini,” kata Ankit.

Dalam lima tahun ke depan, Ankit berharap dapat membawa banyak nasabah pemula ke dalam asuransi dengan bantuan mitra agen mereka. Dia membayangkan InsuranceDekho akan melayani setiap desa di India dalam waktu dekat, menggunakan teknologi, distributor, dan mitra agen.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Perlambatan ekonomi menjadi tantangan underwriting asuransi; pasar berkembang menunjukkan potensi

Analisis Swiss Re Institute menegaskan pertumbuhan premi riil di pasar-pasar berkembang, termasuk Cina, melampaui ekonomi yang lebih maju.

Laporan: Indonesia menaikkan persyaratan ekuitas minimum di tengah dilema keuangan

Aturan baru juga menentukan investasi minimum sebesar Rp1 triliun untuk mendirikan bisnis asuransi baru.

Peningkatan pendaftaran kendaraan elektronik di Singapura mendorong asuransi menilai premi dan cakupan

Terhubung ke target pengurangan emisi 80% Singapura, kendaraan listrik membawa kemajuan dan risiko baru bagi pengemudi.

Swiss Re: Pemain asuransi Asia menargetkan industri kesehatan pada 2024

Di Singapura, pergeseran fokus ke kesehatan menyoroti kebutuhan perusahaan asuransi menutup kesenjangan perlindungan yang tidak berubah dalam 5 tahun terakhir.

GlobalData: M&A asuransi Indonesia akan mencapai $22 miliar pada 2027

Kenaikan MCR bagi perusahaan asuransi diperkirakan akan mendorong aktivitas merger dan akuisisi (M&A).

OJK merilis peta jalan sektor asuransi Indonesia yang berfokus pada empat pilar utama

Peta jalan tersebut mendorong perusahaan asuransi untuk mengutamakan integritas, menjaga kepentingan konsumen dan masyarakat, serta mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

Manulife Singapura menargetkan pasar kekayaan bersih yang berkembang pesat

Data baru menunjukkan bahwa generasi muda lebih antusias dalam berinvestasi dibanding generasi tua.

Fitch Ratings - Peraturan baru di Indonesia dinilai akan meningkatkan sektor asuransi syariah

Hal ini diharapkan dapat memperkuat profil bisnis pelaku usaha dan sektor takaful.