, Singapore
1434 views
/Larry Teo from Unsplash

Manulife Singapura menargetkan pasar kekayaan bersih yang berkembang pesat

Data baru menunjukkan bahwa generasi muda lebih antusias dalam berinvestasi dibanding generasi tua.

Pasar kekayaan bersih(high-net-worth) di Singapura telah berkembang dengan stabil, menawarkan peluang signifikan bagi lembaga keuangan dan perusahaan asuransi. Menurut laporan Knight Frank, populasi individu ultra high-net-worth mengalami peningkatan mencolok sebesar 6,9% pada 2022.

"Singapura dan Dubai akan berkembang dengan pesat sebagai pusat kekayaan; sementara Inggris, serta Uni Eropa dan AS, masih menarik jumlah warga kaya global yang cukup signifikan, tidak dapat disangkal bahwa Singapura dan Dubai sedang muncul sebagai pusat kekayaan yang penting," kata Piers Master, mitra di Charles Russel Speechlys dalam laporan The Wealth Report 2023 Knight Frank.

"Singapura sedang mengembangkan kerangka kerja pajak dan regulasi yang sangat menarik yang akan menarik tidak hanya lebih banyak warga kaya Asia tetapi juga global. Sebagai respons, kami berencana untuk membuka kantor di Singapura pada akhir tahun ini," tambah Master.

Singapura juga dianggap sebagai pasar untuk investasi modal lintas batas, yang diproyeksikan menjadi salah satu pasar yang paling dituju pada 2023.

"Tren nasabah adalah kunci: kita melihat pertumbuhan nasabah HNW generasi muda dan tujuan investasi mereka benar-benar berbeda. Salah satunya adalah mereka lebih agresif dalam hal investasi. Dan generasi HNWI yang lebih tua lebih konservatif karena fokus mereka adalah menjaga kekayaan," kata Thomas Lee, Chief Product Officer di Manulife Singapura kepada Insurance Asia.

Demikian pula, diprediksi pada tahun ini investor AS akan menjadi yang paling aktif, berkontribusi pada sekitar setengah dari total investasi lintas batas swasta global dalam bidang real estat komersial.

Daerah utama minat mereka diperkirakan mencakup ruang kantor di Inggris, Jepang, dan Singapura, dengan fokus yang kuat pada aset industri di Jerman, Jepang, dan Korea Selatan, dijelaskan Antonia Haralambous, seorang rekan di Knight Frank.

"Investor swasta dari Singapura, Jerman, Inggris, dan Kanada juga diperkirakan aktif tahun ini. Lebih khusus lagi, modal HNWI dari Brasil, AS, Uni Emirat Arab, Jerman, Spanyol, dan Swiss diprediksi akan menjadi prominennya pada 2023, dengan kantor dan ritel di Inggris menjadi fokus utama. Hampir 10% responden dalam Survei HNW Pulse kami berencana untuk menyelesaikan transaksi senilai $20 juta atau lebih pada 2023. Angka ini melonjak menjadi 20% untuk investor dari Cina Darata dan 14% untuk mereka dari Singapura dan Spanyol," kata Haralambous.

Manulife Singapura melihat dirinya sebagai pemimpin dalam hal ini, menawarkan beragam produk HNW yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan dan preferensi unik dari klien-klien kaya ini.

"Pertumbuhan kami di segmen HNW telah konsisten, dan kami berharap tren ini akan terus berlanjut ke tahun depan. Kami melihat tanda-tanda positif di banyak saluran, saluran bancassurance kami, keterlibatan dari broker-broker internasional dan melalui jaringan agen kami sendiri," kata Lee.

Penguatan cakupan HNW

Lee menyatakan bahwa individu muda cenderung lebih agresif dalam pendekatan investasinya, di mana mereka mencari pengembalian yang lebih tinggi.

Sebaliknya, generasi tua individu HNW cenderung konservatif, terutama fokus pada pemeliharaan kekayaan. Di lingkungan suku bunga tinggi saat ini, ada kecenderungan berkembang untuk produk Index Universal Life (UL), yang menawarkan stabilitas jangka panjang dan mengikuti indeks pasar utama seperti S&P dan Hang Seng.

Manulife telah mengalami momentum penjualan yang signifikan dalam segmen ini, menyesuaikan penawarannya dengan kebutuhan yang berkembang dari klien-klien HNW.

Mengenai masa depan pasar HNW di Singapura, Thomas menyatakan optimismenya.

Untuk memenuhi kebutuhan unik individu HNW, produk asuransi yang ditawarkan oleh Manulife berbeda secara signifikan dari produk ritel standar mereka.

Lee menguraikan perbedaan kunci, dimulai dengan proses underwriting.

"Proses underwriting lebih komprehensif karena ukuran kasusnya lebih besar dibandingkan dengan produk ritel biasa. Proses underwriting untuk produk HNW lebih ketat karena ukuran kasus yang besar, memungkinkan kami menilai profil risiko setiap nasabah secara akurat," kata Lee.

"Yang kedua pastinya bahwa ukuran kasusnya jauh lebih besar. Oleh karena itu, jenis solusi yang kami berikan juga berbeda," lanjutnya. "Misalnya, menavigasi kompleksitas aplikasi asuransi bisa menjadi tugas yang menakutkan, terutama bagi HNWIs (individu) dengan portofolio keuangan yang kompleks."

Layanan ini mencakup konsultasi sebelum pengajuan, koordinasi pemeriksaan medis tepat waktu, dan pemenuhan regulasi yang ada. Ini memastikan bahwa kebutuhan dan standar unik klien HNW terpenuhi dengan efisien.

Mengelola risiko pasar niche

Proses underwriting yang teliti yang disebutkan sebelumnya memainkan peran kritis dalam menilai risiko yang terkait dengan kebijakan yang besar.

Selain itu, kerjasama lintas pasar Manulife antara tim Bermuda dan Hong Kong memfasilitasi pertukaran wawasan dan praktik terbaik, yang meningkatkan penilaian dan manajemen risiko.

“Kapitalisasi yang kokoh dari Manulife memposisikan kami dengan baik untuk mengelola kompleksitas dan fluktuasi pasar yang mungkin muncul dalam bisnis HNW,” kata Lee.

Stabilitas keuangan ini memastikan bahwa perusahaan dapat terus menyediakan solusi asuransi yang andal dan inovatif kepada klien HNW sambil efektif menjaga keseimbangan risiko dan pengembalian.

Mengelola risiko pasar niche

Proses underwriting yang teliti yang disebutkan sebelumnya memainkan peran penting dalam menilai risiko yang terkait dengan kebijakan yang besar.

Selain itu, kerjasama lintas pasar Manulife antara tim Bermuda dan Hong Kong memfasilitasi pertukaran wawasan dan praktik terbaik, yang meningkatkan penilaian dan manajemen risiko.

“Kapitalisasi yang kokoh dari Manulife memposisikan kami dengan baik untuk mengelola kompleksitas dan fluktuasi pasar yang mungkin muncul dalam bisnis HNW,” tambah Lee.

Stabilitas keuangan ini memastikan perusahaan terus menyediakan solusi asuransi yang andal dan inovatif kepada klien HNW sambil efektif menjaga keseimbangan risiko dan pengembalian.

BRI Life mengandalkan kanal bancassurance di tengah permintaan asuransi yang meningkat

Hingga November 2023, kanal bancassurance berkontribusi sebesar 81% dari total pendapatan premi BRI Life.

Allianz Syariah menawarkan asuransi Syariah untuk seluruh masyarakat Indonesia

Tingkat literasi dan inklusi keuangan syariah yang masih rendah mendorong perusahaan menerapkan langkah jangka pendek dan panjang.

Penurunan bisnis asuransi kredit memengaruhi Asuransi Asei Indonesia

Penurunan pada segmen asuransi kredit pada 2023 memengaruhi premi bruto perusahaan asuransi tersebut.

Perubahan dalam regulasi asuransi memicu transformasi industri pada 2024

CEO MSIG Asia menyatakan 2024 sebagai tahun pertumbuhan bagi perusahaan asuransi, namun memperingatkan dampak regulasi dan sosio-ekonomi yang bervariasi.

Mengapa embedded insurance menjadi keharusan

Sebagian besar, sekitar 16% dari pendapatan asuransi di Asia kini berasal dari embedded insurance.

Warga Singapura berjuang dengan cakupan penyakit kritis meskipun terjadi penurunan dalam kesenjangan perlindungan

Chief marketing dan proposition officer  AIA SG mengharapkan perusahaan asuransi dapat lebih baik menyesuaikan diri dengan tuntutan konsumen pada 2024.

AM Best: PT Asuransi Tugu Pratama mempertahankan kinerja operasional yang kuat

Perusahaan asuransi Indonesia ini diperkirakan akan memiliki underwriting yang volatile dalam jangka pendek hingga menengah.

Memimpin dan tertinggal: perjalanan AI yang penuh konflik di asuransi Asia Pasifik pada 2024

Meskipun investasi AI mencapai 23,93% dari total pasar, 41% perusahaan di Asia Pasifik masih bergantung pada teknologi yang ketinggalan zaman, menghambat efisiensi dan skalabilitas.

Manulife Investment, mitra Indonesia untuk pembangunan infrastruktur

Terdapat permintaan yang meningkat untuk properti logistik karena pasar e-commerce Indonesia tumbuh dengan cepat.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.