, APAC
872 views
/Redd F from Unsplash

Perubahan dalam regulasi asuransi memicu transformasi industri pada 2024

CEO MSIG Asia menyatakan 2024 sebagai tahun pertumbuhan bagi perusahaan asuransi, namun memperingatkan dampak regulasi dan sosio-ekonomi yang bervariasi.

Lingkungan regulasi yang kompleks di wilayah Asia membuat industri asuransi secara menyeluruh di 2024. Bagi perusahaan asuransi, tekanan semakin meningkat seiring harapan akan penawaran yang lebih baik, faktor-faktor sosio-ekonomi semakin kuat, dan populasi orang kaya yang semakin bertambah.

Anna Tipping, partner di Norton Rose Fulbright (NRF) Singapura, menulis dalam sebuah publikasi terbaru bahwa persyaratan bervariasi di antara yurisdiksi terkait pendirian cabang oleh perusahaan asuransi asing, dengan beberapa bagian kawasan tersebut hanya mengizinkan entitas yang didirikan secara lokal.

Rezim investasi langsung asing dan pengendalian — termasuk pemegang saham dan manajemen — juga mungkin memerlukan persetujuan regulasi untuk perubahan dalam pengendalian, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Perusahaan perlu memahami dengan baik kerangka modal regulasi dan rezim perlindungan pemegang polis yang wajib. Mereka juga harus mempertimbangkan pengawasan kelompok dan pengawasan regulasi terhadap outsourcing.

Berbicara dengan Insurance Asia, CEO MSIG Asia, Clemens Philippi mengatakan dia melihat potensi ruang untuk pertumbuhan industri meskipun berbagai perubahan regulasi meredam harapan.

"Pada 2024, kita akan melihat permintaan yang tinggi terus berlanjut untuk solusi asuransi, yang oleh karena itu berarti pertumbuhan yang terus menerus (meskipun terdampak). [Dampak] dari regulasi asuransi baru dari setiap pasar bisa berdampak positif atau negatif. Ini bisa berarti peluang pertumbuhan," kata Philippi.

Menurutnya, ada tiga katalis yang akan terjadi di industri pada 2024: permintaan yang lebih tinggi untuk menutup kesenjangan asuransi, peningkatan dalam cakupan kesehatan, dan adopsi teknologi baru. Meskipun faktor-faktor ini menyajikan waktu yang tepat untuk meningkatkan penawaran asuransi, hambatan yang bervariasi dalam ukuran bagi perusahaan asuransi adalah terkait regulasi.

"Di sisi regulasi, ini bisa menjadi pengaruh positif tetapi bisa menjadi hambatan kecil untuk pertumbuhan. Jika Anda melihat negara-negara yang padat penduduk seperti Vietnam, Thailand, Indonesia, dan wilayah kita, semuanya telah mengeluarkan regulasi baru dalam waktu yang belum lama ini," kata kepala MSIG tersebut.

Hukum Bisnis Asuransi baru Vietnam

"Di Vietnam di 2023, ada hukum asuransi baru yang berbicara tentang cadangan teknis menjadi kekuatan, kepemilikan asing, informasi manajemen risiko yang disimpan, peningkatan pengungkapan, dan penyelesaian sengketa yang ketat," kata Philippi.

Dewan Nasional Vietnam mengesahkan Hukum Bisnis Asuransi baru pada 16 Juni 2022, menghadirkan perubahan signifikan pada hukum dan berdampak pada perkembangan pasar asuransi. Hukum baru ini mulai berlaku pada 1 Januari 2023, dengan beberapa ketentuan mulai berlaku pada 1 Januari 2028.

Firma Baker McKenzie mencantumkan di antara perubahan tersebut adalah: penghapusan beberapa produk asuransi wajib; larangan perusahaan asuransi menolak penjualan atas permintaan pemegang polis yang memenuhi syarat; dan penjelasan yang lebih jelas tentang prinsip-prinsip dasar asuransi.

Selain itu, hukum ini memperkenalkan ketentuan untuk asuransi jiwa sementara, memperluas operasi perusahaan asuransi dan penjualan produk bersamaan, serta mengakui investasi dari kelompok keuangan dan asuransi.

Hukum ini juga menangani aktivitas outsourcing, memfasilitasi saluran penjualan online, dan meningkatkan regulasi terkait aktivitas agen asuransi, termasuk sertifikat terpisah untuk setiap jenis produk.

Hukum ini juga menyesuaikan perhitungan rasio kecukupan modal dan menguraikan prinsip-prinsip untuk cadangan teknis. Amandemen lain mencakup kepemilikan asing, jangka waktu manajemen risiko, pengungkapan informasi, dan mekanisme penyelesaian sengketa.

Kerangka modal berbasis risiko Thailand

"Di Thailand, ada kerangka modal berbasis risiko baru yang diperkenalkan, yang juga akan berdampak pada perusahaan," kata Philippi.

Lingkungan regulasi Thailand dinilai "kurang berkembang" oleh Fitch Ratings karena sebagian besar diatur oleh Undang-Undang Asuransi dan diawasi oleh Kantor Komisi Asuransi (OIC). OIC telah menerapkan rezim modal berbasis risiko (RBC), beralih ke RBC2 pada 2019.

Perusahaan asuransi harus menilai kerangka pengaturan risiko internal dan kecukupan modal mereka di bawah kerangka Enterprise Risk Management dan Own Risk dan Solvency Assesent Framework. 

Regulator juga melakukan pengendalian atas penetapan harga produk, premi, pemasaran, dan praktik penjualan.

Dalam kasus kebangkrutan perusahaan asuransi, OIC campur tangan dengan melarang penerbitan kebijakan baru dan transfer aset. Regulator juga mempromosikan stabilitas dan keberlanjutan melalui rencana pengembangan lima tahun, berfokus pada memajukan persaingan dalam ekonomi digital dan meningkatkan aksesibilitas produk untuk memenuhi kebutuhan konsumen.

Indonesia meningkatkan batas minimum

Indonesia juga telah memperkenalkan undang-undang baru mengenai berbagai aspek industri asuransi, termasuk produk asuransi, saluran distribusi, pengaturan reasuransi, dan asuransi syariah.

"Yang paling penting, di Indonesia, yang merupakan pasar yang sangat terfragmentasi, juga ada peningkatan dalam persyaratan modal minimum selama beberapa tahun ke depan hingga tahun 2028, hingga $1t," kata Philippi kepada Insurance Asia. "Dan itu, tentu saja, mungkin menjadi pemicu konsolidasi dalam beberapa tahun mendatang. Jadi saya pikir ini adalah pandangan kami untuk 2024. Kami akan mengikuti perkembangan ini dengan cermat."

Fitch Ratings memperkirakan persyaratan ekuitas minimum yang lebih ketat bagi perusahaan asuransi Indonesia akan mengarah pada pasar yang lebih terkonsolidasi, meningkatkan daya saing.

Mereka percaya regulasi asuransi kredit baru bisa berdampak pada pemberian pinjaman mikro dan konsumen oleh bank, karena sekarang mereka akan menyimpan 25% risiko gagal yang diasuransikan, sebelumnya ditanggung sepenuhnya oleh perusahaan asuransi. Dengan pasar asuransi yang terfragmentasi dan banyak perusahaan asuransi, Indonesia mungkin sedang menghadapi persaingan yang intens yang melemahkan kekuatan penetapan harga dan profitabilitas.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) berencana untuk meningkatkan persyaratan ekuitas minimum secara signifikan pada akhir 2026, diikuti dengan kenaikan lebih lanjut pada akhir 2028, terutama bagi perusahaan asuransi yang menawarkan asuransi kredit.

Perusahaan asuransi yang tidak memenuhi persyaratan ini mungkin perlu menaikkan modal atau menjelajahi opsi M&A. Sekitar 90% dari penerbit yang diberi peringkat Fitch sudah memenuhi persyaratan 2026, tetapi 62% mungkin memerlukan ekuitas tambahan pada 2028, terutama dalam sektor non-life dan reasuransi.

Pembangkitan modal organik mungkin cukup untuk 50% perusahaan asuransi memenuhi persyaratan 2026, tetapi memenuhi persyaratan 2028 mungkin menimbulkan tantangan, memerlukan strategi lain.

Dampak regulasi asuransi kredit baru pada bank belum pasti; meskipun standar underwriting yang lebih ketat bisa meningkatkan profil risiko, menyimpan lebih banyak risiko bisa memiliki efek negatif. Persyaratan modal yang lebih tinggi untuk perusahaan asuransi kredit bisa mendorong perusahaan asuransi non-life yang lebih kecil keluar dari segmen tersebut, mempromosikan persaingan yang lebih sehat.

Meningkatnya kelas menengah

Filippi mengatakan bahwa ia melihat kelas menengah berkembang di pasar-pasar yang sedang berkembang di Asia. Ini sejalan dengan publikasi Asian Development Bank (ADB) "Indikator Kunci untuk Asia dan Pasifik 2022" yang meskipun pandemi COVID-19 menyebabkan peningkatan tingkat kemiskinan ekstrim dan moderat pada 2020, proyeksi menunjukkan penurunan signifikan dalam kemiskinan ekstrim di Asia berkembang, dengan kurang dari 1% populasi diperkirakan akan hidup dalam kemiskinan ekstrim pada 2030.

Selain itu, proyeksi  menunjukkan bahwa sekitar 7% dari populasi di kawasan tersebut diproyeksikan akan menjadi cukup miskin, sedangkan sekitar 25% mungkin dianggap rentan secara ekonomi pada 2030. Di sisi lain, proyeksi  menunjukkan bahwa sekitar 43% dari populasi mungkin mencapai keamanan ekonomi, sementara 25% bisa diklasifikasikan sebagai kelas menengah pada titik pencapaian yang sama.

Sementara itu, paper Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) tentang kelas menengah di Asia Tenggara yang sedang berkembang menunjukkan bahwa kelas menengah di negara-negara ini memiliki beberapa kemiripan dengan kelas pendapatan rendah dalam beberapa aspek.

Kemiripan tersebut menunjukkan bahwa individu dengan pendapatan menengah mungkin mendukung kebijakan yang bertujuan untuk memberikan manfaat kepada segmen yang lebih besar dalam masyarakat, termasuk orang miskin dan dekat miskin. Dengan mengidentifikasi kesamaan ini, paper tersebut menekankan potensi bagi kelompok dengan pendapatan menengah untuk advokasi untuk regulasi yang lebih inklusif dan berkontribusi pada pengembangan sosial.

Selain itu, penelitian tersebut menekankan pentingnya mengintegrasikan kebutuhan orang kelompok miskin dan mendekati miskin ke dalam diskusi kebijakan, terutama dalam area di mana kepentingan kelas pendapatan yang berbeda mungkin tidak sejalan. Pengakuan ini menyoroti perlunya pembuat kebijakan untuk mempertimbangkan perspektif dan prioritas kelompok yang terpinggirkan ketika merancang dan melaksanakan kebijakan untuk mengatasi tantangan sosial-ekonomi.

"Kami melihat, terutama, terus meningkatnya kelas menengah untuk terus mengumpulkan kekayaan dengan permintaan terus-menerus untuk menutup kesenjangan asuransi demi melindungi aset populasi muda yang bercita-cita tinggi ini," kata ahli tersebut.

Outlook jangka panjang

CEO MSIG menekankan pentingnya memantau faktor eksternal seperti kondisi ekonomi dan tren pasar reasuransi dengan cermat. Dia mencatat bahwa musim 2022 menyaksikan peningkatan signifikan dalam harga reasuransi, yang didorong sebagian oleh peristiwa tak terduga seperti badai besar di wilayah Florida, yang memengaruhi pasar Amerika dan Asia.

Meskipun menghadapi tantangan ini, Philippi menyatakan kepercayaan diri dalam kesiapan MSIG Asia, menggarisbawahi ketangguhan mereka pada praktik manajemen risiko yang cermat. Tim aktuaria dan klaim perusahaan dengan cermat memantau perkembangan klaim dan tekanan inflasi, memastikan bahwa mitra reasuransi tetap terinformasi dan tarif disesuaikan sesuai untuk menjaga keberlanjutan.

Dia terutama bangga dengan keterlibatan proaktif MSIG Asia dengan klien dari UMKM hingga entitas korporat untuk mengatasi risiko potensial yang terkait dengan gangguan rantai pasokan dan inflasi.

"Kami bekerja dengan pelanggan dari usaha kecil hingga menengah hingga korporasi besar pada jumlah yang diasuransikan dan mencoba untuk menjelaskan apa arti inflasi bagi itu dan apa arti asuransi kurang jika mereka tidak mendeklarasikan jumlah yang diasuransikan, secara proaktif dan terbuka," katanya.

Filippi mengatakan perusahaan akan tetap mempertahankan pendekatan investasi yang konservatif, yang telah terbukti efektif dalam mengurangi potensi guncangan, terutama di bawah standar akuntansi baru seperti IFRS 17 dan IFRS 19.

Namun, dia menekankan pentingnya beradaptasi dengan risiko-risiko baru, termasuk perubahan iklim dan ketidakpastian geopolitik.

"Titik lain yang kami miliki, tentu saja, di radar adalah kondisi cuaca – peristiwa NatCat dan perubahan iklim. Kami akan terus fokus pada ini, dan kami akan memiliki beberapa inovasi produk di sana," kata Philippi kepada Insurance Asia.

MSIG Asia telah mulai berinovasi sebagai tanggapan terhadap tantangan ini, mengeksplorasi penawaran parametrik untuk industri seperti pertanian dan berinvestasi dalam startup fintech pemodelan perubahan iklim prediktif untuk meningkatkan kemampuan penilaian risiko.

"Mengenai bagian inflasi, sejujurnya, saya percaya kami akan melihat penurunan yang terus-menerus. Ini adalah sensasi besar selama musim perpanjangan 2020 hingga 2023, bagi pereasuransuran untuk berbicara kepada kami tentang inflasi dan dampaknya. Tapi kami melihat penurunan itu sudah terjadi tahun lalu dan kami pikir itu akan terus berlanjut," kata Philippi.

"Tapi tentu saja, [itu] tergantung lagi pada peristiwa global yang dijelaskan sehak awal yang bisa memengaruhi hasilnya," tambahnya.

Follow the links for more news on

BRI Life mengandalkan kanal bancassurance di tengah permintaan asuransi yang meningkat

Hingga November 2023, kanal bancassurance berkontribusi sebesar 81% dari total pendapatan premi BRI Life.

Allianz Syariah menawarkan asuransi Syariah untuk seluruh masyarakat Indonesia

Tingkat literasi dan inklusi keuangan syariah yang masih rendah mendorong perusahaan menerapkan langkah jangka pendek dan panjang.

Penurunan bisnis asuransi kredit memengaruhi Asuransi Asei Indonesia

Penurunan pada segmen asuransi kredit pada 2023 memengaruhi premi bruto perusahaan asuransi tersebut.

Perubahan dalam regulasi asuransi memicu transformasi industri pada 2024

CEO MSIG Asia menyatakan 2024 sebagai tahun pertumbuhan bagi perusahaan asuransi, namun memperingatkan dampak regulasi dan sosio-ekonomi yang bervariasi.

Mengapa embedded insurance menjadi keharusan

Sebagian besar, sekitar 16% dari pendapatan asuransi di Asia kini berasal dari embedded insurance.

Warga Singapura berjuang dengan cakupan penyakit kritis meskipun terjadi penurunan dalam kesenjangan perlindungan

Chief marketing dan proposition officer  AIA SG mengharapkan perusahaan asuransi dapat lebih baik menyesuaikan diri dengan tuntutan konsumen pada 2024.

AM Best: PT Asuransi Tugu Pratama mempertahankan kinerja operasional yang kuat

Perusahaan asuransi Indonesia ini diperkirakan akan memiliki underwriting yang volatile dalam jangka pendek hingga menengah.

Memimpin dan tertinggal: perjalanan AI yang penuh konflik di asuransi Asia Pasifik pada 2024

Meskipun investasi AI mencapai 23,93% dari total pasar, 41% perusahaan di Asia Pasifik masih bergantung pada teknologi yang ketinggalan zaman, menghambat efisiensi dan skalabilitas.

Manulife Investment, mitra Indonesia untuk pembangunan infrastruktur

Terdapat permintaan yang meningkat untuk properti logistik karena pasar e-commerce Indonesia tumbuh dengan cepat.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.