, Indonesia
494 views
Main Director of Zurich Indonesia, Edhi Tjahja Negara

Upgrade AI oleh Zurich Indonesia mempercepat polis kendaraan

AI menyederhanakan penilaian dan memungkinkan bisnis P&C perusahaan asuransi mengalami pertumbuhan GWP sebesar 20% yang luar biasa selama Q1 2023.

Zurich Indonesia telah mengambil langkah berani untuk meningkatkan proses penilaian kendaraan mereka dengan menerapkan Artificial Intelligence (AI). Melalui teknologi baru ini, metode survei manual konvensional untuk mobil bekas dan kendaraan baru mendapatkan peningkatan yang sangat dibutuhkan, menjanjikan peningkatan efisiensi dan akurasi.

Dalam wawancara dengan Insurance Asia, Edhi Tjahja Negara, direktur utama Zurich Indonesia, mengakui bahwa survei manual rentan terhadap tantangan seperti waktu, akurasi data, dan kesalahan manusia. Bantuan AI mengatasi hal ini dan mempercepat proses evaluasi.

 “Satu hal yang kami pahami dari kebutuhan nasabah adalah akurasi data dan penyederhanaan proses. Kami melihat peluang dalam langkah survey kendaraan untuk mengeluarkan kebijakan dan bermitra dengan CamCom, sebuah perusahaan penyedia teknologi berbasis AI," katanya.

 Dengan AI sebagai inti dari sistem penilaian mereka, Zurich Indonesia bertujuan untuk menetapkan standar industri baru, memberikan penerbitan polis yang lebih cepat dan andal bagi nasabah mereka yang berharga.

Edhi menjelaskan, karena proses survei dapat dilakukan secara otomatis oleh agen dan surveyor, proses yang disederhanakan memungkinkan laporan pemeriksaan yang lebih cepat dan akurat.

“Hal ini memungkinkan kami untuk menentukan nilai perlindungan yang sesuai, lebih cepat, akurat, dan mengurangi kesalahan manusia. Nasabah juga bisa mendapatkan polis asuransi pada hari yang sama,” katanya.

Hal ini juga akan berdampak positif pada kinerja perusahaan. Melalui layanan yang lebih baik dan lebih cepat secara real-time kepada nasabah. “Kebijakan bisa lebih cepat dikeluarkan yang berujung pada perbaikan bisnis,” katanya.

Kontribusi asuransi kendaraan

Asuransi kendaraan sangat penting untuk bisnis properti dan kecelakaan (P&C) Zurich. Produk ini menjadi penyumbang terbesar pendapatan premi bruto dan pertumbuhan perusahaan.

Lebih lanjut, dengan melihat GWP asuransi umum Indonesia pada 2022 yang tumbuh 15,3% year-on-year (YoY) di mana kontributor terbesar kedua berasal dari asuransi kendaraan.

“Kami juga yakin masih ada potensi asuransi kendaraan, karena penjualan kendaraan roda empat masih tumbuh sehingga masih banyak pengendara yang akan mendapatkan manfaat dari perlindungan asuransi,” kata Edhi.

Potensi dan tantangan

AI terbukti bermanfaat dalam berbagai hal, mulai dari membaca formulir secara otomatis dan menggunakan model bahasa besar (AI large language model), hingga penggunaan untuk menghitung risiko dan memahami nasabah dengan lebih baik.

“Saat ini, fokus kami adalah menerapkan alat AI ini dalam survei asuransi kendaraan kami dan kami dan kami berencana untuk memperluasnya untuk aktivitas nasabah di masa mendatang,” kata Edhi.

Namun, proses ini masih menghadapi tantangan, khususnya dalam hal integrasi dengan layanan dan sistem TI. “Kami percaya bahwa AI bekerja paling baik bersama dengan keahlian manusia,” tegasnya.

Sementara itu, perusahaan mengakui pentingnya keamanan data dalam hal ini.

“Sangat penting bahwa data nasabah dan perusahaan selalu aman dan terlindungi, jadi jika kami mempertimbangkan penggunaan model bahasa besar (AI large language model), ini harus tetap berada dalam domain pribadi dengan pemantauan dan kontrol yang ketat. Sebagai sebuah perusahaan, kami sedang mengembangkan kerangka jaminan untuk digunakan dengan AI,” katanya.

Tantangan kedua terletak pada proses adaptasi karyawan perusahaan. “Seiring dengan pengenalan teknologi dan perkembangan baru, kami memberikan pelatihan berkelanjutan kepada agen, surveyor, dan karyawan internal kami sebelum pengenalan alat ini. Kami akan terus mensosialisasikan inovasi teknologi baru kepada nasabah yang akan memberikan nilai tambah,” jelasnya.

Sejauh ini, Zurich Indonesia telah melayani lebih dari 3,5 juta nasabah. Pada Q1 2023, bisnis P&C mencatatkan pertumbuhan sebanyak 100.000 nasabah dengan pertumbuhan premi bruto (GWP) sebesar 20%.

“Kami berharap fokus kami pada nasabah dan terus berinovasi akan melanjutkan kesuksesan kami di sisa tahun ini,” kata Edhi.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Perlambatan ekonomi menjadi tantangan underwriting asuransi; pasar berkembang menunjukkan potensi

Analisis Swiss Re Institute menegaskan pertumbuhan premi riil di pasar-pasar berkembang, termasuk Cina, melampaui ekonomi yang lebih maju.

Laporan: Indonesia menaikkan persyaratan ekuitas minimum di tengah dilema keuangan

Aturan baru juga menentukan investasi minimum sebesar Rp1 triliun untuk mendirikan bisnis asuransi baru.

Peningkatan pendaftaran kendaraan elektronik di Singapura mendorong asuransi menilai premi dan cakupan

Terhubung ke target pengurangan emisi 80% Singapura, kendaraan listrik membawa kemajuan dan risiko baru bagi pengemudi.

Swiss Re: Pemain asuransi Asia menargetkan industri kesehatan pada 2024

Di Singapura, pergeseran fokus ke kesehatan menyoroti kebutuhan perusahaan asuransi menutup kesenjangan perlindungan yang tidak berubah dalam 5 tahun terakhir.

GlobalData: M&A asuransi Indonesia akan mencapai $22 miliar pada 2027

Kenaikan MCR bagi perusahaan asuransi diperkirakan akan mendorong aktivitas merger dan akuisisi (M&A).

OJK merilis peta jalan sektor asuransi Indonesia yang berfokus pada empat pilar utama

Peta jalan tersebut mendorong perusahaan asuransi untuk mengutamakan integritas, menjaga kepentingan konsumen dan masyarakat, serta mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

Manulife Singapura menargetkan pasar kekayaan bersih yang berkembang pesat

Data baru menunjukkan bahwa generasi muda lebih antusias dalam berinvestasi dibanding generasi tua.

Fitch Ratings - Peraturan baru di Indonesia dinilai akan meningkatkan sektor asuransi syariah

Hal ini diharapkan dapat memperkuat profil bisnis pelaku usaha dan sektor takaful.