, Hong Kong
882 views
Stock photo. Credits to Unsplash.

Keterampilan utama apa yang dicari oleh perusahaan asuransi untuk karyawan baru

Pekerjaan dalam transformasi digital, manajemen data, dan data analitik akan tetap kompetitif.

Industri asuransi Hong Kong menunjukkan tanda-tanda pemulihan dengan meningkatnya kesadaran akan kesehatan yang lebih baik dan diversifikasi portofolio bisnis, menurut Randstad Hong Kong: 2023 Market Outlook & Salary Snapshot Report. Dengan demikian, banyak perusahaan asuransi menanggapi tuntutan bisnis dengan menciptakan peran dan peluang kerja baru, memperluas tenaga kerja mereka agar lebih kompetitif dan menciptakan peran yang jelas bagi karyawan mereka.

Menurut laporan tersebut, data dan talenta digital akan diminati, dengan perusahaan asuransi diharapkan dapat menciptakan lebih banyak pekerjaan baru dalam transformasi digital, manajemen data, dan data analitik.

Ini karena dua hal. Pertama, pergeseran ke pengaturan kerja jarak jauh atau fleksibel menciptakan permintaan akan tenaga kerja asuransi. Sebuah studi oleh Cigna mengungkapkan bahwa 51% pekerja di kawasan Asia Pasifik lebih memilih opsi untuk bekerja dari rumah.

Alasan kedua adalah produk dan layanan digital untuk konsumen semakin populer.

“Perusahaan asuransi akan terus mengotomatiskan dan merampingkan end-to-end underwriting dan sistem klaim untuk mempercepat proses bagi nasabah dan mengurangi biaya. Untuk mengaktifkannya, perusahaan asuransi perlu meningkatkan manajemen data dan kemampuan analitik mereka, yang akan dilakukan melalui pemutakhiran sistem manajemen data untuk mendorong transparansi dan kolaborasi yang lebih besar di seluruh bisnis,” kata laporan Randstad.

Aktuaris juga sangat dicari karena tantangan dalam merekrut talenta yang tepat untuk posisi manajemen junior hingga menengah. Sebab banyak aktuaris muda mengambil subsidi untuk pindah ke Kanada dan Australia selama dua tahun terakhir.

“Itu juga salah satu dari 13 bidang yang direncanakan pemerintah untuk mengizinkan pemberi kerja mempekerjakan ekspatriat tanpa harus membuktikan bahwa tidak ada kandidat lokal yang cocok untuk mengisi peran tersebut. Manajer risiko dengan latar belakang aktuaria serta valuasi dan harga aktuaris akan banyak diminati tahun depan,” kata laporan itu.

Upaya Perusahaan Asuransi

Dengan semua data ini, Insurance Asia bertanya kepada beberapa perusahaan asuransi apa yang sebenarnya mereka cari tahun ini.

Maylie Lee, Chief Human Resources Officer di AIA Hong Kong & Makau mengungkapkan bahwa talenta di bidang dan profesi aktuaria serta teknologi dan kebijakan digital akan dibutuhkan serta dalam pengembangan bisnis agensi, penerbitan kebijakan, layanan nasabah, dan analisis bisnis.

Sementara itu, Donna Kirmani, Chief Human Resources Officer di Manulife Hong Kong dan Makau, mengatakan bahwa mereka secara aktif mempekerjakan karyawan dan agen yang berpengalaman di Mainland Chinese Visitor (MCV) sebagai China Risk-Oriented Solvency System yang mengurangi persyaratan modal jika mereka menyerahkan bisnis ke reasuransi profesional lokal yang memenuhi syarat. Hal ini diharapkan untuk menciptakan lebih banyak peluang bisnis bagi perusahaan asuransi berbasis lokal untuk mendukung investasi perusahaan daratan di negara-negara Belt & Road.

“Untuk memanfaatkan peluang ini, perusahaan asuransi mempekerjakan penjamin underwritingyang telah memperoleh pengalaman kerja di Cina daratan atau memiliki pengalaman underwriting untuk bisnis dan pelanggan Cina,” kata laporan Randstad.

“Rencana akuisisi karyawan kami dilaksanakan sesuai dengan prioritas strategis dan kebutuhan bisnis kami. Kami mempekerjakan ahli produk kesehatan, talenta untuk peran penting operasi kami seperti aktuaria, klaim, penjaminan underwriting, penjualan, dan layanan nasabah,” kata Kirmani.

 

Donna Kirmani, Chief Human Resources Officer at Manulife Hong Kong and Macau.

Untuk lebih memperluas kumpulan agen mereka, Ivan Chan, Chief Agency Officer di Manulife Hong Kong dan Makau mengatakan bahwa mereka juga meluncurkan program bernama Manulife IANG Talents (M.I.T.) untuk merekrut lulusan non-lokal yang berpotensi untuk industri ini.

Sementara itu, FWD menyebut talenta digital merupakan kunci transformasi digital bagi banyak perusahaan untuk mendorong pertumbuhan bisnis.

“Di FWD, kami terus merekrut talenta muda seperti Digital Graduates untuk mendorong perjalanan digital organisasi kami dengan menggunakan teknologi mutakhir untuk memenuhi kebutuhan nasabah saat ini yang terus berkembang,” Miranda Au, Chief Human Resources Officer di FWD Hong Kong & Makau mengatakan.

 

Miranda Au, Chief Human Resources Officer at FWD Hong Kong & Macau.

Perusahaan asuransi juga memiliki sejumlah cara untuk mempertahankan talenta tersebut.

Bagi AIA, proposisi nilai karyawan mereka “Believe in Better” melambangkan keinginan untuk bersama-sama menciptakan masa depan yang lebih sehat dan berkelanjutan yang coba ditanamkan oleh perusahaan asuransi dalam berbagai touch point siklus hidup karyawan.

 “Misalnya, kami melakukan survei dengan karyawan baru secara tepat waktu untuk memahami kebutuhan mereka dan telah membentuk gugus tugas untuk meninjau dan meningkatkan pengalaman onboarding mereka secara rutin. Sebagai advokat untuk mempersiapkan talenta dan pemimpin masa depan, serta mendorong budaya inklusif dengan mengintegrasikan orang-orang dengan latar belakang dan budaya yang beragam, kami menawarkan berbagai lokakarya yang berfokus pada kepemimpinan empatik untuk memperkuat kepemilikan manajemen karyawan,” kata Lee, sembari menyebutkan bahwa AIA meluncurkan beberapa program yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan tenaga kerja dan menyediakan program kesejahteraan holistik.

Maylie Lee, Chief Human Resources Officer at AIA Hong Kong & Macau.

Sementara itu, Chan menyebutkan bahwa mereka berinvestasi kuat pada agen mereka seperti menawarkan program pengembangan karir dan kursus pelatihan komprehensif seperti program C.E.O yang membekali karyawan dengan keahlian yang tepat untuk mencapai keunggulan profesional.

“Kami juga menyediakan alat digital canggih untuk kekuatan agensi kami dan memastikan kami memiliki solusi produk terbaik di kelasnya untuk ditawarkan kepada nasabah. Dalam dua tahun terakhir, kami telah memperluas kantor agen kami di Kowloon East dan meluncurkan pusat layanan pelanggan premium di Tsim Sha Tsui untuk membantu agen kami melayani nasabah  dengan lebih baik,” kata Chan.

 

Ivan Chan, Chief Agency Officer at Manulife Hong Kong and Macau.

 

Manulife juga memiliki rencana perekrutan yang besar di 2023, dengan tujuan merekrut 3.000 agen sebelum akhir tahun.

FWD, sementara itu, meningkatkan perekrutannya dengan menggunakan penggunaan teknologi.

“Kami menawarkan pengalaman yang cepat dan terdigitalisasi untuk setiap kandidat. Mereka dapat terlibat dengan kami kapan saja dan di mana saja melalui AI chatbot, wawancara video, penilaian gamified, dan kontrak elektronik untuk mempermudah perjalanan perekrutan bagi semua orang,” kata Au.

FWD juga mencap dirinya sebagai brand pemberi kerja yang hidup dan menarik. Au mengatakan bahwa mereka telah menyampaikan citra brand yang muda, energik, dan inovatif kepada masyarakat melalui berbagai saluran, seperti pameran rekrutmen, dan platform media sosial.

“Kami juga telah membuat berbagai program pelatihan dan bimbingan internal untuk menumbuhkan keterampilan dan mentalitas karyawan kami, mempromosikan budaya peduli, berkelanjutan, dan inovatif bagi semua untuk mempertahankan budaya yang didorong oleh kinerja tinggi,” kata Au.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Perlambatan ekonomi menjadi tantangan underwriting asuransi; pasar berkembang menunjukkan potensi

Analisis Swiss Re Institute menegaskan pertumbuhan premi riil di pasar-pasar berkembang, termasuk Cina, melampaui ekonomi yang lebih maju.

Laporan: Indonesia menaikkan persyaratan ekuitas minimum di tengah dilema keuangan

Aturan baru juga menentukan investasi minimum sebesar Rp1 triliun untuk mendirikan bisnis asuransi baru.

Peningkatan pendaftaran kendaraan elektronik di Singapura mendorong asuransi menilai premi dan cakupan

Terhubung ke target pengurangan emisi 80% Singapura, kendaraan listrik membawa kemajuan dan risiko baru bagi pengemudi.

Swiss Re: Pemain asuransi Asia menargetkan industri kesehatan pada 2024

Di Singapura, pergeseran fokus ke kesehatan menyoroti kebutuhan perusahaan asuransi menutup kesenjangan perlindungan yang tidak berubah dalam 5 tahun terakhir.

GlobalData: M&A asuransi Indonesia akan mencapai $22 miliar pada 2027

Kenaikan MCR bagi perusahaan asuransi diperkirakan akan mendorong aktivitas merger dan akuisisi (M&A).

OJK merilis peta jalan sektor asuransi Indonesia yang berfokus pada empat pilar utama

Peta jalan tersebut mendorong perusahaan asuransi untuk mengutamakan integritas, menjaga kepentingan konsumen dan masyarakat, serta mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

Manulife Singapura menargetkan pasar kekayaan bersih yang berkembang pesat

Data baru menunjukkan bahwa generasi muda lebih antusias dalam berinvestasi dibanding generasi tua.

Fitch Ratings - Peraturan baru di Indonesia dinilai akan meningkatkan sektor asuransi syariah

Hal ini diharapkan dapat memperkuat profil bisnis pelaku usaha dan sektor takaful.