, Taiwan
298 views

Peningkatan laba industri asuransi Taiwan masih terlalu lamban

Untuk negara maju, penetrasi asuransi masih rendah yaitu 1%.

Di permukaan, industri asuransi Taiwan mungkin tampak bagus dalam hal laporan keuangannya. Tetapi GlobalData melaporkan sebaliknya, mereka melaporkan pertumbuhan industri bergerak sangat lambat.

Menurut Komisi Pengawas Keuangan, pada tahun 2021 Industri asuransi mencatat laba sebesar $14,15 miliar sebelum pajak. Dari total tersebut, keuntungan industri asuransi jiwa mencapai $13,37 miliar pada tahun ini, meningkat 88,5% dibandingkan tahun 2020. Sementara itu, perusahaan asuransi non-jiwa mencatat laba $780 juta di tahun 2021, meningkat 32,9% dari tahun sebelumnya.

Dengan permintaan produk investasi berdenominasi mata uang asing dan populasi yang menua, pertumbuhan asuransi jiwa diperkirakan akan meningkat di 2022. Namun, GlobalData memperkirakan segmen kehidupan Taiwan hanya akan tumbuh pada tingkat compound annual growth rate (CAGR ) sebesar 0,4%, dari $107 miliar di 2020 menjadi $112,2 miliar di 2025 dalam hal direct written premiums (DWP).

Chart from GlobalData.

Menurut Senior Insurance Asuransi GlobalData, Deblina Mitra, setelah berkontraksi di 2019, industri mengalami kontraksi lebih lanjut di 2020. Mitra mengatakan bahwa hal ini terutama disebabkan oleh suku bunga yang rendah dan fluktuasi pasar modal yang mengurangi hasil dari produk investasi asuransi, menurunkan permintaan mereka. Tren tersebut berlanjut di 2021 dengan penurunan sebesar 5,9%.

Laporan tersebut mengidentifikasi penurunan paling menonjol di lini bisnis whole life, term life, dan endowment yang secara kolektif menyumbang 75% dari DWP asuransi jiwa pada 2020 dimana mencatat penurunan sebesar 11,1%.

Di tengah pertumbuhan yang lambat seperti siput, pemerintah tidak tinggal diam. Pada Juni tahun lalu, regulator meningkatkan batas untuk asuransi jiwa yang beroperasi di bisnis asuransi mata uang asing, yang menawarkan return yang lebih baik dibandingkan dengan dolar Taiwan, dari 35% menjadi 40%.

READ MORE: Taiwan insurance industry profits continues downward spiral

“Momentum pertumbuhan industri asuransi jiwa Taiwan diperkirakan akan tetap lemah selama lima tahun ke depan karena tantangan terkait kondisi pasar yang buruk, penurunan populasi usia kerja, dan pasar yang sudah matang akan terus menekan permintaan. Pergeseran demografis menuju populasi yang menua diharapkan menjadi area fokus bagi perusahaan asuransi dengan lebih banyak produk diluncurkan untuk menargetkan kelompok usia ini, ”kata Mitra.

Penetrasi rendah

Sementara itu, industri asuransi umum mungkin telah mencatat CAGR yang lebih besar daripada segmen jiwa, tetapi hal itu tetap tidak penting karena penetrasi asuransi umum di dalam negeri sangat rendah.

Industri saat ini tumbuh pada CAGR 6,7% menjadi $10,4 miliar di 2025 dalam hal premi tertulis bruto (GWP). Namun, Mitra menunjukkan meskipun Taiwan merupakan ekonomi maju, tingkat penetrasi, sebagai persentase dari produk domestik bruto (PDB), adalah sebesar 1%, jauh di bawah rata-rata pasar negara maju sebesar 4%.

 

 

Chart from GlobalData.

Mitra menyalahkan hal ini pada rendahnya penyerapan jalur asuransi seperti properti dan kewajiban.

Yang paling mempengaruhi industri adalah penurunan asuransi kendaraan bermotor yang menyumbang 53,7% dari GWP industri asuransi umum. Meskipun mendapat dorongan dari kenaikan harga premi dan pertumbuhan yang kuat dalam penjualan kendaraan, prospek asuransi kendaraan bermotor, dalam jangka pendek, tetap negatif karena kekurangan semikonduktor global yang digunakan untuk produksi kendaraan bermotor.

Namun, Mitra mengamati penetrasi asuransi Taiwan yang rendah dan sektor manufaktur berorientasi ekspor yang kuat, memberikan ruang yang cukup untuk pertumbuhan industri asuransi.

“Faktor ekonomi yang stabil ditambah dengan inisiatif pemerintah untuk memperluas industri asuransi umum melalui pengembangan produk baru diharapkan dapat mendukung pertumbuhannya selama lima tahun ke depan,” kata Mitra.

Pemerintah, pada bagiannya, telah memperkenalkan beberapa resolusi untuk menjembatani kesenjangan asuransi. Salah satu contohnya adalah Undang-Undang Asuransi Petani di 2021, yang mendorong perusahaan asuransi untuk mengembangkan solusi seperti menanggung risiko yang dihadapi petani. Hal ini secara positif meningkatkan CAGR lini asuransi properti sebesar 5,3%.

Asuransi kesehatan nasional

Salah satu keunggulan Taiwan dalam industri asuransi adalah Asuransi Kesehatan Nasional atau National Health Insurance (NHI) pemerintah di bawah Administrasi Asuransi Kesehatan Nasional atau National Health Insurance Administration (NHIA). NHI pertama kali diperkenalkan di 1995 dan telah mengalami banyak perubahan.

Dalam makalah “Tinjauan Sistem Kesehatan di Taiwan” oleh Tai-Yin Wu, layanan kesehatan Taiwan dikatakan memiliki aksesibilitas yang baik, cakupan populasi yang komprehensif, waktu tunggu yang singkat, biaya rendah, dan memiliki sistem pengumpulan data nasional untuk perencanaan dan penelitian.

Namun, masih terkendala masalah kualitas kunjungan rawat jalan, lemahnya sistem rujukan, dan kemampuan finansial.

Untuk masalah rawat jalan, surat kabar itu mengatakan bahwa perilaku kesehatan di Taiwan berada pada tingkat yang sangat tinggi. Artinya hal itu adalah bagian dari budaya Taiwan yang sering minum obat atau mencari bantuan medis, bahkan untuk penyakit ringan. Faktanya, kunjungan rawat jalan per orang terkadang bisa mencapai 14 kali per tahun, tingkat yang jauh lebih tinggi dibandingkan negara lain dengan NHI yang sama seperti Inggris.

Hal ini mengakibatkan dokter umum selalu menemui minimal 50 pasien setiap pagi, yang berarti sekitar lima menit per orang. Waktu yang singkat ini dapat mengakibatkan hubungan pasien-dokter yang buruk dan mempercepat penilaian medis. Akibatnya, banyak pasien sering meminta pendapat kedua atau bahkan ketiga yang mengakibatkan volume pasien  dan biaya medis yang lebih tinggi.

Masalah seperti ini sekarang sedang ditangani oleh NHIA. Menurut laporan tahunannya, NHI sekarang memperkuat kemampuan perawatan primer dan mengembangkan mekanisme kerja sama yang efektif antara klinik perawatan primer dan rumah sakit.

Hal ini diharapkan dapat meningkatkan tidak hanya kualitas dan kemampuan medis. tetapi juga penyedia layanan primer seperti dokter bisa menawarkan layanan perawatan yang lebih unggul kepada masyarakat untuk mengurangi beban rumah sakit besar. Dengan begitu, mereka dapat mengarahkan fokus mereka pada perawatan darurat dan kritis.

 

Follow the links for more news on

Perusahaan asuransi virtual Bowtie memangkas harga hingga 50%

Hal ini dilakukan dengan menghilangkan keberadaan agen asuransi dari proses onboarding.

Dari bankir ke perusahaan asuransi: Jimmy Tong dari Great Eastern menceritakan kisahnya

Kedua peran tersebut tumpang tindih dalam hal melindungi aset klien.

Ignite by Igloo diluncurkan di Indonesia

Ini adalah pasar kedua mereka, setelah Vietnam.

Seperti apakah produk asuransi on demand?

Asuransi Mikro YAS memungkinkan atlet pelari untuk diasuransikan per kilometer.

Bagaimana GIA melindungi pelaku UKM dari ancaman siber?

Hanya 17% UKM yang terlindungi dari ancaman siber.

Mantan orang luar ini kini menjadi salah satu eksekutif papan atas industri asuransi di Asia

Damien Green baru-baru ini menjadi pemimpin baru  Manulife Asia.

Rey Assurance mendapatkan dana putaran awal $4,2 juta

Putaran ini dipimpin bersama oleh Trans-Pacific Technology Fund dan Genesia Ventures.

Umur panjang berpotensi menjadi mimpi buruk bagi keuangan warga Singapura

Hal ini menjadi masalah bagi lebih dari setengah pensiunan yang tidak berasuransi.

Apa yang dapat menghalangi industri asuransi umum Australia untuk berkembang?

Bencana alam dapat menghambat potensi CAGR sebesar 6,4% hingga 2025, para analis memperingatkan.

Bagaimana Qoala memangkas masa tunggu penerbitan polis menjadi hanya satu jam

Biasanya, dibutuhkan waktu hingga 14 hari untuk memproses polis asuransi.