, APAC
169 views

Mengingat dinamika pasar dan peraturan yang berubah dengan cepat, para pimpinan divisi risiko perlu meningkatkan permainan mereka agar tetap kompetitif

Kebutuhan akan penilaian risiko diri sangat mendesak, kata Wayne Savage dari Deloitte.

Adalah tugas perusahaan asuransi untuk menilai risiko klien mereka dalam mendapatkan harga premi yang lebih baik dan bersaing di pasar pada kelompok risiko yang menjadi fokus mereka. Namun, mereka harus mengambil waktu sejenak untuk merefleksikan diri dan menilai risiko neraca mereka  dalam upaya memastikan kinerja keuangan dan modal.

Hal tersebut dikatakan oleh Audit & Assurance Partner dan FSI Assurance Leader, Wayne Savage dari Deloitte Southeast Asia kepada Insurance Asia dalam wawancara singkat sebagai salah satu juri dari Insurance Asia Awards tahun ini, yang kini memasuki tahun ketujuh.

Wayne memiliki pengalaman 25 tahun di sektor jasa keuangan. Dia mengkhususkan diri dalam akuntansi yang kompleks, siklus pelaporan keuangan, kerangka penjaminan, manajemen risiko keuangan, manajemen modal dan likuiditas, dan pemodelan keuangan. Wayne berperan aktif dalam terlibat dengan regulator sektor keuangan lokal dan global dalam pengembangan peraturan.

Dia akan mengandalkan pengalaman dan keahliannya untuk memilih pemenang pada Insurance Asia Awards.

Apa tren peningkatan yang Anda perhatikan di industri  asuransi dalam hal penilaian risiko?

Penanggung perlu menilai risiko klien mereka (risiko penjaminan) lewat harga risiko yang lebih baik dan bersaing di pasar untuk kelompok risiko yang menjadi fokus mereka. Setelah menentukan harga risiko untuk dijual, mereka kemudian perlu menilai risiko neraca mereka sendiri untuk memastikan kinerja keuangan dan modal yang sesuai dan berkelanjutan. Yang terakhir sering menjadi domain CFO atau CRO.

Fungsi-fungsi ini terkait, tetapi terpisah, dengan U/W manajer/aktuaris penetapan harga yang menggunakan teknik inovatif untuk menetapkan harga produk yang lebih baik, dan CFO/CRO melihat pengelolaan risiko perusahaan asuransi. Pada hal yang pertama, satu tren utama adalah beralih dari penjaminan titik penjualan ke penjaminan berkelanjutan, mengakui bahwa dengan memantau perilaku yang diasuransikan (menggunakan teknologi baru seperti perangkat yang wearable dan perangkat IoT) risiko dari waktu ke waktu dapat dinilai dengan lebih akurat. Contohnya di sini adalah data Discovery Vitality yang digunakan untuk memberikan poin harga asuransi kesehatan dan asuransi jiwa yang lebih terpisah (ini dapat dilakukan sebagai pengurangan premi melalui waktu atau rabat yang akurat). Di sisi GI, telematika yang mengukur (hanya) jarak tempuh, atau (lebih canggih) pola yang mendorong klien yang berkorelasi dengan risiko kecelakaan yang lebih tinggi memberikan premi motor yang lebih akurat. Intervensi ini juga mendorong klien untuk lebih menyadari risiko mereka sendiri, dan perusahaan asuransi yang menggunakan ini menciptakan kumpulan risiko yang lebih baik dengan mengubah perilaku pemegang polis melalui interaksi dengan produk asuransi.

Menarik juga untuk dicatat tentang pembentukan teknik manajemen risiko portofolio yang lebih canggih dalam perusahaan asuransi global yang lebih besar (mengadopsi pandangan risiko portofolio neraca). Hal ini terlihat dari munculnya “three manager models”, di mana manajer pertama berfokus pada risiko non-keuangan/asuransi, manajer ketiga berfokus pada risiko terkait investasi dan manajer kedua berfokus pada risiko manajemen aset-liabilitas (ALM). , mengadopsi teknik perlindungan  nilai yang lebih canggih.

Apa yang terus menjadi tantangan perusahaan asuransi di tengah munculnya era digital dalam menutup kesenjangan underinsurance di Asia?

Berdasarkan pengalaman saya terutama di pasar negara berkembang Afrika, saya dapat mencoba menjawab pertanyaan ini dengan mengacu pada kesenjangan underinsurance di Afrika. Di seluruh benua Afrika, ada defisit kepercayaan besar-besaran antara perusahaan asuransi dan publik. Hal ini semakin diperburuk oleh fakta bahwa proses penjualan (penjaminan emisi dan penetapan harga yang adil) condong ke sektor ekonomi yang lebih makmur, (yaitu, titik harga condong ke pelanggan yang lebih kaya yang mampu membuat diri mereka lebih dapat diasuransikan). Tingkat keterjangkauan di pasar ini cukup rendah, mengingat sifat premi jangka panjang di beberapa kelas risiko.

Di Asia, kami melihat investasi skala besar dalam infrastruktur digital di perusahaan asuransi, namun, kami telah mencatat bahwa investasi ini sebagian besar berada dalam operasi asuransi. Lebih sulit untuk memasukkan otomatisasi digital atau otomatisasi cerdas ke dalam proses/siklus penjualan perusahaan asuransi. Namun, kami telah melihat beberapa pengenalan digital dalam proses distribusi untuk memungkinkan akses yang lebih besar ke produk di tengah COVID. Inisiatif-inisiatif ini membuat asuransi lebih mudah diakses oleh masyarakat, yang dapat membantu menutup kesenjangan underinsurance. Namun, tingkat adopsi teknologi ini oleh konsumen/distributor dan perilaku pembelian asuransi konsumen perlu dipercepat/diubah agar semakin menutup  kesenjangan underinsurance.

Penanggung menyediakan pembiayaan risiko dengan berbagai sektor dan beberapa dari sektor ini pada dasarnya tidak ramah lingkungan. Bagaimana menurut Anda perusahaan asuransi harus memanfaatkan pengalaman dan posisi mereka sebagai pemodal risiko untuk melibatkan pemangku kepentingan yang relevan untuk transisi ke bisnis yang lebih berkelanjutan?

Melalui proses penjaminan emisi mereka, perusahaan asuransi telah mengumpulkan sejumlah besar data yang mencerminkan hubungan historis antara faktor lingkungan dan munculnya risiko. Memanfaatkan pengetahuan ini untuk lebih memahami dampak beberapa skenario iklim berbasis industri terhadap profil risiko klien mereka dan akibat dari penjaminan risiko ini, perusahaan asuransi dapat secara proaktif terlibat dengan klien mereka untuk secara positif memengaruhi perilaku klien mereka. Dalam hal ini, kami sudah mulai melihat pasar asuransi di geografi tertentu, mengurangi perlindungan pada proyek-proyek industri yang tidak dianggap hijau.

Mengapa penting bagi perusahaan asuransi untuk mempersiapkan portofolio mereka untuk risiko iklim?

Saya pikir sektor asuransi kemungkinan akan menjadi ‘orang yang kalah’ (net loser)  jika Anda memahami bagaimana evolusi risiko iklim akan diterjemahkan ke dalam proses penjaminan asuransi (faktor risiko). Oleh karena itu penting bagi perusahaan asuransi untuk mendukung klien mereka mengurangi risiko karbon mereka. Hal ini diharapkan dapat menstabilkan persamaan tarif premi dengan perlindungan bencana.
 

Menurut pengalaman Anda, bagaimana seharusnya regulator dan perusahaan asuransi menangani masalah meningkatnya biaya perubahan iklim?

Regulator perlu memahami lebih lanjut tentang dampak tekanan risiko iklim terhadap model bencana perusahaan asuransi. Mereka juga harus memahami mekanisme mitigasi risiko yang dimiliki perusahaan asuransi sehubungan dengan tekanan ini, termasuk reasuransi. Mengingat dampak luas dari adanya risiko iklim di berbagai sektor dan geografi, penting bagi regulator dan perusahaan asuransi, untuk memahami bagaimana konsentrasi dan korelasi beberapa faktor risiko ini mungkin muncul. Pengujian stres sebagai bagian dari proses perencanaan strategis dan manajemen risiko perusahaan asuransi, (termasuk proses ORSA) harus menjadi area fokus. Seperti disebutkan dalam pertanyaan 2 di atas, perusahaan asuransi yang mengadopsi pandangan yang lebih berwawasan ke depan atas risiko-risiko ini mungkin akan menghapus perlindungan untuk segmen-segmen yang lebih berisiko. Tindakan terakhir bisa memiliki konsekuensi drastis yang tidak disengaja.

Follow the link for more news on

Perusahaan asuransi mengincar pengambilalihan saham pengendali unit jiwa BNI

Lender mempertimbangkan untuk menjual 60% sahamnya di PT BNI Life Insurance.

Pemerintah Indonesia mempercepat lembaga penjamin kebijakan

Lembaga ini bertujuan untuk melindungi pemegang polis jika perusahaan asuransi bangkrut.

PasarPolis menguji coba aplikasi asuransi one-stop-shop baru, Tap Insure

Aplikasi ini dibuat dalam kemitraan dengan PT Zurich Asuransi Indonesia, Tbk.

KoverNow: Netflixnya Asuransi?

Model berlangganan KoverNow memberikan pilihan bagi konsumen yang tidak menginginkan kontrak panjang.

Bagaimana pusat layanan after-sales GBA akan berpengaruh pada industri asuransi di Hong Kong

Sravani Ampabathina dari GlobalData percaya bahwa pusat-pusat layanan tersebut akan meningkatkan penjualan asuransi kesehatan dan kendaraan bermotor.

Bagaimana warga Hong Kong mempersiapkan pensiun mereka

Dua dari lima warga  berharap untuk pensiun sebelum usia 60-an, Sun Life mengungkapkan.

bolttech mengakuisisi saham mayoritas di broker asuransi Indonesia

Akuisisi ini memperkuat kemampuan pertukaran asuransi insurtech di Indonesia.

Swiss Re dan Indonesia Re bermitra untuk meningkatkan aksesibilitas digital di Indonesia

Lebih dari 70 reasuradur atau reinsurer akan mendapat manfaat dari kerja sama ini.

Astra International pertimbangkan akan menjual bisnis asuransinya

Kesepakatan itu dapat mendatangkan nilai bisnis sebesar  $ 500 juta.

Aon menunjuk CEO baru untuk Aon Indonesia

Dia sebelumnya adalah CEO dari Pacific MMI Insurance.