, APAC
676 views
/Heinrich Böll Stiftung

Bencana alam mendorong perusahaan asuransi untuk mengubah adaptabilitas risiko

Para ahli membagikan realitas efisiensi biaya sembari meminimalkan kesenjangan perlindungan.

Ekstremnya bencana alam yang dialami oleh Asia Pasifik (APAC) tahun ini telah mengurangi kelayakan perlindungan asuransi, meninggalkan kesenjangan lebih luas dari sebelumnya. Namun, sementara kerugian yang tidak diasuransikan tergantung pada keadaan dan gejolak ekonomi, para ahli asuransi menunjukkan bahwa situasi ini bukannya berjalan tanpa harapan.

"Laporan Weather, Climate and Catastrophe Report: Asia Pacific 2022" dari Aon menyatakan bahwa rekor cuaca ekstrem sepanjang tahun menyoroti kebutuhan terus-menerus untuk memperkuat ketahanan dengan mengadopsi strategi adaptasi yang efektif dan meningkatkan sistem manajemen bencana dan peringatan.

2023 dimulai dengan serangkaian bencana alam, mulai dari gempa bumi, badai hujan, topan, dan kekeringan. Tahun lalu, wilayah ini sendiri mengalami kerugian senilai US$80 miliar dari amarah alam, di mana 86% tidak diasuransikan, seperti yang dikutip oleh perusahaan konsultan Aon.

Secara global, kerugian ekonomi awal akibat penyebab alam mencapai US$77 miliar untuk tiga bulan pertama 2023. Hanya 29% dari total kerugian yang diasuransikan oleh entitas publik dan swasta, demikian laporan terpisah dari broker reasuransi Gallagher Re.

Tentang 7% dari total kerugian ekonomi adalah bencana alam yang melanda Asia. Ini juga setara dengan US$5.39 miliar dari total dunia.

Steve Bowen, Chief Science Officer of Gallagher Re, mengatakan kepada Insurance Asia bahwa wilayah ini memiliki tingkat penerimaan asuransi yang beragam di tiga pasar utama: perumahan, komersial, dan otomotif.

"Banyak negara masih dalam proses memperluas kerangka asuransi mereka terutama di sisi perumahan, yang berarti bahwa sementara kita terus melihat peningkatan dalam tingkat penerimaan regional, banyak biaya kerusakan bencana alam tetap tidak diasuransikan," kata Bowen.

Untuk semester pertama 2023, perkiraan awal mencapai kerugian ekonomi langsung total sebesar US$138 miliar dari bencana ekstrem. Dari jumlah tersebut, hanya US$52 miliar yang tercakup oleh entitas asuransi swasta atau publik, meninggalkan kesenjangan perlindungan yang signifikan sebesar US$86 miliar (63%).

Area yang mencolok adalah Cina, dengan kerugian ekonomi total mencapai US$5.3 miliar, di mana 55% dari total paruh pertama berasal dari banjir semata.

Pada awal musim semi terjadi kekeringan parah di Yunnan, China; Selatan Taiwan mengalami kekeringan terburuk dalam 30 tahun; dan cuaca kering terkait El Niño sedang melanda Asia Tenggara.

Biaya keuangan utama dari bencana biasanya berasal dari kerusakan properti dan gangguan bisnis, serta dampak tidak langsung, menurut Christopher Au, direktur Climate and Resilience Hub untuk Asia Pasifik di Willis Towers Watson (WTW).

Berbicara dengan Insurance Asia dalam wawancara terpisah, Au mengatakan: "Tidak selalu efisien secara biaya bagi sebuah perusahaan untuk membeli asuransi untuk semua kerugian yang mungkin terjadi. Pengurangan risiko adalah langkah penting, dan biasanya diperlukan suatu bentuk retensi risiko. Hanya risiko yang tidak dapat diatasi yang ditransfer, jadi dalam hal ini, akan selalu ada kesenjangan perlindungan."

Laporan Aon mengutip volatilitas cuaca sebagai tantangan utama di Asia Pasifik akibat dampak yang semakin meningkat dari perubahan iklim, yang mengakibatkan suhu ekstrem, curah hujan, banjir, kekeringan, kebakaran, siklon, dan badai. Oleh karena itu, menutup kesenjangan ini memerlukan pendekatan kolaboratif yang melibatkan perusahaan asuransi, pemerintah, kebijakan publik, dan sumber modal pengambil risiko.

Kesenjangan perlindungan sebesar 86% pada 2022 menyoroti tidak hanya kerentanan komunitas di wilayah tersebut, tetapi juga potensi solusi inovatif.

"Ini menunjukkan tantangan yang semakin meningkat bagi industri asuransi untuk mengatasi biaya yang meningkat akibat bencana terkait perubahan iklim," kata Richard Vargo, kepala grup Produk, Usulan, dan Transformasi Singlife kepada Insurance Asia.

Menangani masalah utama

"Kuncinya akan lebih membangun ketersediaan produk asuransi," kata Bowen dari Gallagher Re.

"Penawaran, seperti asuransi parametrik, terbukti efektif dalam membantu mengurangi kesenjangan perlindungan yang besar di wilayah ini."

Bowen mengatakan bahwa meningkatnya kemitraan publik-swasta telah menjadi langkah yang sangat bermanfaat dalam membentuk stabilitas keuangan dan perlindungan lebih lanjut karena biaya bencana terus meningkat.

Memahami Model Proses dan Layanan Asuransi IBM, dia mengatakan bahwa pemodelan bencana adalah pendekatan komprehensif yang menggabungkan pemodelan dampak kejadian bencana pada paparan dan hubungannya dengan operasi bisnis asuransi dan reasuransi.

Metode ini menggunakan perhitungan yang dibantu komputer untuk memperkirakan kerugian potensial yang diakibatkan oleh peristiwa bencana, seperti badai atau gempa bumi.

Pemodelan bencana sangat berharga untuk menilai risiko di lokasi tertentu, oleh karena itu, adopsi produk asuransi parametrik. Selain itu, model ini berada di persimpangan ilmu aktuaria, teknik, meteorologi, dan seismologi. Ini menekankan integrasi analitika Big Data ke dalam alur kerja bisnis yang ada.

Sementara Asosiasi Internasional Aktuaris (IAA) terutama menawarkan proses dan layanan reasuransi dari perspektif cedent, pemodelan bencana memperkenalkan proses serupa yang menguntungkan baik cedent maupun reinsurer.

Vargo dari Singlife mengulangi sentimen ini, menyatakan bahwa penyedia layanan keuangan dan asuransi memiliki posisi unik untuk menawarkan penilaian komprehensif tentang probabilitas dan konsekuensi dari peristiwa bencana, yang meliputi berbagai magnitudo.

Melalui pembuatan model canggih dan instrumen berbasis data yang dirancang untuk mengeksplorasi lebih dalam tentang risiko terkait iklim, perusahaan asuransi memiliki kapasitas untuk membantu pemerintah dan bisnis dalam mengatasi tantangan ini secara proaktif.

"Baik itu menciptakan solusi underwriting untuk bahaya iklim potensial, menganalisis kerusakan dan pola klaim untuk memperkirakan tren bencana alam, atau mengirim sinyal risiko yang mempromosikan perubahan perilaku dalam industri - kami di sini untuk membuat perbedaan nyata," kata Vargo.

Menyamai sentimen kemitraan Bowen, Vargo mengatakan bahwa perusahaan asuransi bekerjasama dengan perusahaan reasuransi. "Praktik ini membantu perusahaan asuransi mengurangi paparan mereka terhadap bencana skala besar, mendiversifikasi portofolio mereka, menstabilkan pendapatan mereka, dan mengoptimalkan efisiensi modal mereka".

Dia menambahkan bahwa perusahaan reasuransi juga membawa keahlian teknis dan pengetahuan pasar ke meja, menawarkan solusi inovatif yang disesuaikan dengan kebutuhan khusus perusahaan asuransi.

Di Singapura, entitas publik dan swasta terutama mengandalkan asuransi properti untuk menutupi kerugian akibat bencana alam. Namun, di bagian lain Asia Tenggara, ada beberapa faktor yang menyebabkan kerugian yang tidak diasuransikan rendah.

Hal ini termasuk kurangnya kesadaran dan pemahaman tentang cakupan asuransi di kalangan individu atau bisnis yang terkena dampak, infrastruktur asuransi yang tidak memadai, dan potensi bencana alam untuk melebihi batas cakupan polis, yang mengakibatkan apa yang disebut oleh perusahaan asuransi sebagai "kesenjangan perlindungan."

Au dari WTW mengatakan bahwa meskipun efisiensi biaya dan potensi untuk merangsang kewirausahaan yang ditawarkan oleh pembiayaan yang sudah disusun melalui asuransi, ada hambatan signifikan untuk adopsi yang lebih luas.

Hambatan-hambatan ini berasal dari faktor-faktor fungsional dan perilaku. Banyak perusahaan memandang asuransi sebagai biaya yang menggerogoti profitabilitas, bukan sebagai layanan berharga yang penting, terlepas dari apakah klaim diajukan atau tidak.

Kekhawatiran ini tentang mendapatkan nilai dari uang yang dikeluarkan dapat menjadi lebih mencolok setelah beberapa tahun tanpa pembayaran klaim.

“Pricing pasar asuransi juga memberi tekanan pada perusahaan. Pasar saat ini berada dalam siklus harga yang lebih tinggi, yang didorong oleh kinerja asuransi global baru-baru ini dalam hal volume klaim, serta kekhawatiran makroekonomi yang lebih luas,” kata Au.

Proyeksi

Terdapat penekanan yang meningkat pada langkah-langkah mitigasi risiko untuk melindungi aset penting, dengan perusahaan asuransi semakin mendukung dan menganjurkan rekayasa risiko. Trend ini akan terus berlanjut, menyoroti peran unik industri asuransi dalam menilai dan menetapkan harga risiko sambil menawarkan rekomendasi manajemen risiko, ungkap Au.

"Data terkini dengan kuat menunjukkan bahwa 2023 diprediksi menjadi tahun yang paling panas dalam catatan sejarah. Dampak dari El Niño adalah salah satu pertanyaan besar yang belum terjawab. Tingkat panas baru telah tercatat di seluruh Asia, baik di daratan maupun di ekosistem laut," kata Au.

"Topan Saola dan Haikui sudah menyebabkan kerusakan yang signifikan, sementara bagian lain Asia menderita kekeringan dan panas ekstrem yang berlanjut. Kebakaran hutan dan kabut asap yang terkait juga menjadi perhatian khusus," tambah Au.

Bagi Vargo dari Singlife, perubahan iklim menuntut perhatian mendesak, dengan perusahaan asuransi perlu waspada terhadap risiko dan peluang yang ada.

"Mengadopsi pendekatan proaktif terhadap manajemen risiko memungkinkan perusahaan asuransi melindungi pemegang polis dari kerugian dan memastikan aksesibilitas produk asuransi dalam jangka panjang, pada akhirnya mengurangi biaya keseluruhan asuransi. Sebagai perusahaan asuransi, kita harus tetap waspada dalam menghadapi tantangan-tantangan ini," kata Vargo.

Di sisi lain, Bowen meramalkan ketidakpastian perlahan yang bisa ditimbulkan oleh murka alam.

"Sekarang ini  menjadi tahun yang sangat terdampak akibat bencana alam di seluruh Asia Pasifik dan dunia lainnya. Dengan pengaruh terus meningkatnya El Niño, kita kemungkinan akan terus mencatat perilaku yang lebih tidak biasa dari aliran jet dan pola cuaca yang luas yang akan mempengaruhi intensitas hujan deras atau kondisi kekeringan, intensitas dan lintasan siklon tropis, serta prospek ekstrem suhu lebih lanjut," kata Bowen.

"Jejak perubahan iklim hanya akan semakin meningkatkan kondisi El Niño dan peristiwa-peristiwa berikutnya. Kesadaran dan persiapan selalu perlu menjadi prioritas utama," tambah Bowen.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Perlambatan ekonomi menjadi tantangan underwriting asuransi; pasar berkembang menunjukkan potensi

Analisis Swiss Re Institute menegaskan pertumbuhan premi riil di pasar-pasar berkembang, termasuk Cina, melampaui ekonomi yang lebih maju.

Laporan: Indonesia menaikkan persyaratan ekuitas minimum di tengah dilema keuangan

Aturan baru juga menentukan investasi minimum sebesar Rp1 triliun untuk mendirikan bisnis asuransi baru.

Peningkatan pendaftaran kendaraan elektronik di Singapura mendorong asuransi menilai premi dan cakupan

Terhubung ke target pengurangan emisi 80% Singapura, kendaraan listrik membawa kemajuan dan risiko baru bagi pengemudi.

Swiss Re: Pemain asuransi Asia menargetkan industri kesehatan pada 2024

Di Singapura, pergeseran fokus ke kesehatan menyoroti kebutuhan perusahaan asuransi menutup kesenjangan perlindungan yang tidak berubah dalam 5 tahun terakhir.

GlobalData: M&A asuransi Indonesia akan mencapai $22 miliar pada 2027

Kenaikan MCR bagi perusahaan asuransi diperkirakan akan mendorong aktivitas merger dan akuisisi (M&A).

OJK merilis peta jalan sektor asuransi Indonesia yang berfokus pada empat pilar utama

Peta jalan tersebut mendorong perusahaan asuransi untuk mengutamakan integritas, menjaga kepentingan konsumen dan masyarakat, serta mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

Manulife Singapura menargetkan pasar kekayaan bersih yang berkembang pesat

Data baru menunjukkan bahwa generasi muda lebih antusias dalam berinvestasi dibanding generasi tua.

Fitch Ratings - Peraturan baru di Indonesia dinilai akan meningkatkan sektor asuransi syariah

Hal ini diharapkan dapat memperkuat profil bisnis pelaku usaha dan sektor takaful.