, APAC
1002 views
/Leelo the first from Pexels

Swiss Re: Pemain asuransi Asia menargetkan industri kesehatan pada 2024

Di Singapura, pergeseran fokus ke kesehatan menyoroti kebutuhan perusahaan asuransi menutup kesenjangan perlindungan yang tidak berubah dalam 5 tahun terakhir.

Dalam lima tahun terakhir, individu-individu yang aktif secara ekonomi di Singapura mengalami kesenjangan perlindungan kematian dan penyakit kritis yang tidak berubah. Untuk mengatasi stagnasi ini, industri asuransi diminta untuk mengembangkan program asuransi berbasis teknologi yang meningkatkan perlindungan kesehatan.

"Kesehatan secara definitif adalah strategi utama bagi banyak pemain kunci yang sangat aktif di Asia," kata Daisy Ning, yang mengepalai Swiss Re Life and Health untuk Asia Pasifik (tidak termasuk Cina).

"Anda dapat membayangkan semua nama besar yang aktif di Asia dan Chief Executive Officers (CEO) akan memberi tahu Anda bahwa strategi utama adalah kesehatan. Saya yakin pada 2024, akan ada lebih banyak pergerakan dan kemajuan di ruang perlindungan kesehatan," tambah Ning selama wawancara dengan Insurance Asia.

Untuk mendalami peran transformatif teknologi dalam membentuk lanskap asuransi kawasan, dia menekankan tantangan, inovasi, dan tren masa depan di industri ini, yaitu mulai dari meningkatkan keterjangkauan hingga menangani kesenjangan perlindungan

Kesenjangan perlindungan kematian di Singapura mencapai SG$373 miliar (US$279 miliar), mewakili 21% dari kebutuhan perlindungan kematian bagi populasi yang aktif secara ekonomi, menurut Studi Kesenjangan Perlindungan 2022 yang dilakukan oleh Life Insurance Association (LIA).

Kesenjangan ini, yang melibatkan asuransi dan tabungan, telah meningkat dalam jumlah mutlak sejak studi sebelumnya yang dilakukan oleh LIA pada 2016.

Namun, sebagai proporsi kebutuhan perlindungan kematian, kesenjangan ini tetap relatif stabil antara 2017 dan 2022. Stabilitas yang terlihat ini disebabkan oleh peningkatan keseluruhan tingkat pendapatan, yang mengakibatkan kenaikan gaji, tabungan, dan cakupan asuransi.

Laporan tersebut menekankan pentingnya individu secara teratur meninjau dan memperbarui perencanaan keuangan mereka untuk disesuaikan dengan kebutuhan asuransi yang berkembang.

Sementara itu, kebutuhan perlindungan penyakit kritis dari populasi yang aktif secara ekonomi adalah SG$783 miliar (US$586 miliar), setara dengan kebutuhan perlindungan penyakit kritis yang keseluruhan sebesar 3,9 kali pendapatan tahunan.

Cakupan asuransi penyakit kritis, termasuk cakupan asuransi penyakit kri individu dan kelompok, diperkirakan sebesar SG$204 miliar (US$152 miliar), meninggalkan kesenjangan perlindungan penyakit kritis sebesar SG$579 miliar (US$433 miliar).

Dibandingkan dengan studi sebelumnya di 2016, telah terjadi peningkatan dalam jumlah mutlak dari kebutuhan perlindungan penyakit kritis.

Namun, kesenjangan perlindungan penyakit kritis sebagai persentase dari kebutuhan perlindungan telah berkurang dari 81% menjadi 74% antara 2017 dan 2022. Penurunan ini terutama disebabkan oleh peningkatan cakupan penyakit kritis, yang telah meningkat sebesar 67% sejak 2017.

Meskipun ada masuknya modal, tujuan utamanya tetap jelas: mengurangi rasio kerugian dan meningkatkan efisiensi biaya di seluruh rantai nilai, kata Ning.

Teknologi terkini memainkan peran kunci dalam mencapai tujuan ini, yang dapat lebih mengurangi rasio kerugian dan meningkatkan biaya bagi perusahaan asuransi.

"Saya percaya ada penurunan sekitar 3% hingga 8% dalam rasio kerugian, dan juga kenaikan sekitar 10% hingga 20% dalam biaya di seluruh rantai nilai," kata Ning mengenai dampak potensial teknologi dalam industri asuransi.

Dia menekankan bahwa teknologi sangat penting untuk pengambilan keputusan yang lebih baik, menggunakan data alternatif dan analitika untuk meningkatkan keputusan bisnis dan pengalaman nasabah.

Dia juga mencatat tren di mana perusahaan membuat aplikasi mereka sendiri dari platform digital. "Banyak perusahaan sekarang membuat aplikasi mereka sendiri secara langsung dari platform digital, bermitra dengan beberapa layanan kesehatan dan kesejahteraan untuk memperkaya pengalaman asuransi," kata Ning.

Alat otomatisasi underwriting Magnum dari Swiss Re, yang dikembangkan selama lebih dari dua dekade, merupakan contoh komitmen industri memanfaatkan teknologi. Alat-alat ini mengotomatisasi proses underwriting untuk kasus-kasus yang lebih sederhana, dan tren otomatisasi ini juga berlanjut ke proses klaim.

Meskipun telah ada kemajuan dalam teknologi, tantangan masih ada, terutama di Asia. Kualitas data di banyak pasar masih dalam tahap pengembangan, menjadi hambatan besar.

Ning mengatakan pentingnya data berkualitas tinggi, dia menekankan hasilnya harus sebagus inputnya. "Kualitas data kadang menjadi hal yang membuat kita kesulitan. Seperti pepatah 'garbage in, garbage out'. Anda harus memiliki data berkualitas sangat baik untuk mendapatkan penilaian yang berkualitas," katanya kepada Insurance Asia.

Mencapai tingkat pemrosesan langsung yang lebih tinggi memerlukan pendekatan yang cermat dalam penilaian risiko dan fokus yang lebih besar pada membangun kemampuan underwriting sambil menggabungkan AI.

"Dari sisi otomatisasi, kita mendapatkan lebih banyak kebijakan. Melalui ini, dalam sisi underwriting, kita akan memiliki yang disebut straight-through processing. Ini berarti di banyak pasar, banyak kebijakan dapat diotomatisasi secara otomatis - yang diunderwrite oleh mesin," Ning menjelaskan. Secara rata-rata, ini mencakup sekitar 60% hingga 70% dari para pemohon yang mendekati perusahaan asuransi, katanya.

"Apa yang banyak perusahaan lakukan sekarang adalah meningkatkan tingkat pemrosesan langsung itu. Beberapa memiliki ambisi besar untuk meningkatkan di atas 90%," kata Ning.

Namun, pencapaian ini melibatkan pemikiran strategis tentang penilaian risiko, memperluas kemampuan underwriting, dan memanfaatkan AI untuk underwriting otomatis. Tantangan-tantangan ini, sebagaimana disebutkannya, mencerminkan upaya terus-menerus industri untuk menyederhanakan proses dan memanfaatkan teknologi untuk operasional yang efisien.

Salah satu contoh khas dari tantangan ini adalah eksplorasi reasuransi finansial atau reasuransi yang memotivasi modal. Struktur-struktur ini membuka modal bagi perusahaan asuransi, memungkinkan mereka untuk mendanai inisiatif pertumbuhan.

Langkah terbaru Swiss Re, seperti pengaturan dana reasuransi bersama di Korea Selatan dengan Samsung Life dan pengaturan jangka panjang di Singapura dengan Income Insurance yangmenunjukkan perusahaan reasuransi tersebut mengeksplorasi jalur baru.

Kolaborasi memperkecil kesenjangan

Saat pembicaraan beralih ke penanganan kesenjangan penyakit kritis dan kesehatan mental, Ning menekankan pentingnya kerjasama dengan penyedia layanan pihak ketiga.

Swiss Re berkolaborasi dengan penyedia layanan kesehatan mental seperti Wysa di Australia untuk memperluas jaringan penyedia, mengembangkan produk baru, dan menawarkan model berbasis nilai.

Perusahaan juga melakukan penelitian yang luas melalui Swiss Re Institute, meningkatkan kesadaran tentang topik kesehatan utama, dan berkontribusi pada basis pengetahuan industri.

Menanggapi pertanyaan yang menyangkut masa depan, pergeseran strategis industri ke arah kesehatan seharusnya menawarkan layanan komprehensif dan cakupan perlindungan kepada konsumen, mengatasi biaya medis yang meningkat dan kesenjangan perlindungan yang umum terjadi di banyak pasar Asia.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Perlambatan ekonomi menjadi tantangan underwriting asuransi; pasar berkembang menunjukkan potensi

Analisis Swiss Re Institute menegaskan pertumbuhan premi riil di pasar-pasar berkembang, termasuk Cina, melampaui ekonomi yang lebih maju.

Laporan: Indonesia menaikkan persyaratan ekuitas minimum di tengah dilema keuangan

Aturan baru juga menentukan investasi minimum sebesar Rp1 triliun untuk mendirikan bisnis asuransi baru.

Peningkatan pendaftaran kendaraan elektronik di Singapura mendorong asuransi menilai premi dan cakupan

Terhubung ke target pengurangan emisi 80% Singapura, kendaraan listrik membawa kemajuan dan risiko baru bagi pengemudi.

Swiss Re: Pemain asuransi Asia menargetkan industri kesehatan pada 2024

Di Singapura, pergeseran fokus ke kesehatan menyoroti kebutuhan perusahaan asuransi menutup kesenjangan perlindungan yang tidak berubah dalam 5 tahun terakhir.

GlobalData: M&A asuransi Indonesia akan mencapai $22 miliar pada 2027

Kenaikan MCR bagi perusahaan asuransi diperkirakan akan mendorong aktivitas merger dan akuisisi (M&A).

OJK merilis peta jalan sektor asuransi Indonesia yang berfokus pada empat pilar utama

Peta jalan tersebut mendorong perusahaan asuransi untuk mengutamakan integritas, menjaga kepentingan konsumen dan masyarakat, serta mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

Manulife Singapura menargetkan pasar kekayaan bersih yang berkembang pesat

Data baru menunjukkan bahwa generasi muda lebih antusias dalam berinvestasi dibanding generasi tua.

Fitch Ratings - Peraturan baru di Indonesia dinilai akan meningkatkan sektor asuransi syariah

Hal ini diharapkan dapat memperkuat profil bisnis pelaku usaha dan sektor takaful.