, South Korea
470 views
/Trek and Shoot from Shutterstock

Tekanan modal tetap saat perusahaan asuransi mengadopsi aturan akuntansi baru di Korea Selatan

Pengadopsian IFRS 17 dipandang akan meningkatkan wawasan terhadap margin dan cadangan, meningkatkan motivasi untuk profitabilitas jangka panjang, serta meningkatkan keterbandingan global bagi perusahaan asuransi.

Para ahli industri berpendapat bahwa pengadopsian Standar Pelaporan Keuangan Internasional 17 (IFRS 17) oleh sektor asuransi di Korea Selatan menimbulkan kekhawatiran yang sah tentang potensi tekanan pada cadangan modal perusahaan asuransi.

Pengadopsian ini menandakan transformasi substansial dalam lanskap asuransi Korea Selatan, dengan para ahli menyarankan bahwa bantuan mungkin ditemukan dalam kenaikan suku bunga, menawarkan solusi potensial untuk meredakan beban spread negatif bagi perusahaan asuransi tertentu.

Apa yang diperlukan dalam transisi ini

Dampak dari transisi ini, sebagai hasil dari pengadopsian IFRS 17, akan bervariasi di antara perusahaan asuransi, tergantung pada fokus bisnis dan profil risiko investasi mereka, menandai periode perubahan komprehensif dalam pelaporan keuangan, persyaratan modal, dan manajemen risiko dalam industri tersebut.

"Perusahaan yang menerapkan IFRS 17 harus mengukur aset investasi dan kewajiban asuransi menggunakan nilai pasar, yang berarti bahwa perusahaan dengan manajemen aset-liabilitas yang baik dan celah durasi yang kecil dapat menunjukkan kemampuan mereka untuk mempertahankan tingkat sensitivitas solvabilitas yang rendah," kata Trung Tran, analis asuransi Asia Pasifik di CreditSights, kepada Insurance Asia.

Sesuai dengan persyaratan regulasi, semua perusahaan asuransi di Korea Selatan telah sepenuhnya mengadopsi IFRS 17, yang juga dikenal sebagai KRFS 1117, sejak Januari 2023.

Perusahaan diwajibkan untuk mengakui keuntungan berdasarkan standar tersebut saat mereka memberikan layanan asuransi, bukan saat mereka menerima premi, demikian disebutkan dalam lembar fakta IFRS 17. Perubahan dalam perlakuan akuntansi ini memastikan bahwa keuntungan diakui selama durasi kontrak asuransi dan sejalan dengan arus kas dan layanan yang diberikan.

“Dalam IFRS 17, kewajiban asuransi dinilai berdasarkan asumsi yang konsisten dengan pasar. Di bawah aturan akuntansi sebelumnya berbasis IFRS 4 di Korea, kewajiban asuransi diukur menggunakan asumsi yang 'terkunci' pada saat awal kontrak,” kata Emily Yi, direktur di S&P Global Ratings, kepada Insurance Asia dalam wawancara terpisah.

Standar ini juga mensyaratkan agar perusahaan memberikan informasi tentang keuntungan yang diharapkan mereka akan akui dari kontrak asuransi di masa depan. Pengungkapan yang bersifat proaktif ini menawarkan transparansi tentang kinerja keuangan yang diharapkan perusahaan terkait kontrak asuransi.

Pendapatan perusahaan asuransi Korea diprediksi akan mengalami langkah mundur kecil menuju pemulihan karena fokus yang intens pada "produk yang menambah nilai, hasil investasi yang lebih baik, beban spread yang kurang negatif, dan margin kematian yang normal," kata Fitch Ratings.

"Namun, perusahaan asuransi kemungkinan akan bertahan dalam lingkungan operasional yang menantang dari suku bunga yang tinggi dan rezim akuntansi baru," Fitch Ratings menyoroti.

Dampak dan manfaat rezim akuntansi baru memang dapat bervariasi antara perusahaan asuransi kerugian dan perusahaan asuransi jiwa, dengan beberapa keunggulan yang mendukung perusahaan asuransi kerugian, kata Korea Re.

Standar ini juga mengharuskan kewajiban asuransi diukur dengan nilai pasar, yang dapat menguntungkan perusahaan asuransi kerugian.

Pendekatan ini dapat menghasilkan kewajiban yang lebih rendah bagi perusahaan asuransi kerugian dibandingkan dengan pengukuran berbasis biaya tradisional yang digunakan oleh perusahaan asuransi jiwa. Perusahaan asuransi kerugian sering menangani kontrak asuransi jangka pendek yang menghasilkan kewajiban yang lebih sedikit dan lebih kecil, berkontribusi pada dampak keuangan yang lebih menguntungkan.

IFRS 17 mensyaratkan pengakuan keuntungan dan kerugian selama seluruh durasi kontrak bukan hanya berdasarkan arus kas. Periode pengakuan yang diperpanjang ini dapat menguntungkan perusahaan asuransi kerugian, terutama ketika mereka memiliki proporsi kebijakan perlindungan jangka pendek yang lebih tinggi.

Catatan untuk transisi

Tran, dari CreditSights, menunjukkan bahwa transisi tersebut bersamaan dengan implementasi rezim solvabilitas baru yang dikenal sebagai K-ICS (Standar Modal Asuransi Korea).

Perusahaan asuransi Korea Selatan, seperti Samsung Life, telah berupaya untuk memberi pemahaman kepada publik tentang perubahan regulasi. Namun, lebih banyak komunikasi diperlukan untuk menjelaskan dampak penuh dari IFRS 17 dan K-ICS.

Hingga Maret 2023, jelas bahwa perusahaan asuransi jiwa lebih terpengaruh daripada perusahaan asuransi kerugian. Beberapa perusahaan asuransi, baik lokal maupun asing, memiliki rasio K-ICS di bawah rekomendasi 150%, yang menunjukkan potensi masalah modal.

"Sebagai contoh, Hana Life memiliki rasio 117%, KDB Life hanya 48%, ABL Life memiliki 111%, Fubon Life memiliki 128%, dan Tongyang Life memiliki 162%. KDB Life dan ABL Life sedang dijual," kata Tran.

IFRS 17 telah membuat pengukuran aset dan kewajiban berbasis pasar, menekankan manajemen aset-liabilitas (ALM) dan manajemen celah durasi. Strategi ALM yang kuat sangat penting untuk mitigasi volatilitas pendapatan, terlepas dari kepatuhan terhadap IFRS 17.

Sementara itu, Margin Pelayanan Kontrak (CSM) dan amortisasi bertahap membantu stabilitas pendapatan.

Mengantisipasi kewajiban asuransi yang lebih tinggi, Yi dari S&P Global Ratings mengatakan bahwa perusahaan asuransi mengambil beberapa langkah proaktif seperti mengurangi ketidaksesuaian durasi aset dan kewajiban, menerbitkan instrumen modal hibrida, dan menekankan kebijakan tipe perlindungan dengan margin yang lebih tinggi.

Peningkatan suku bunga dalam negeri selama dua tahun terakhir memberikan bantuan signifikan. Suku bunga domestik yang lebih tinggi mengarah pada peningkatan tingkat diskonto, menghasilkan kewajiban asuransi yang lebih rendah dan persyaratan cadangan yang berkurang, sehingga mengurangi sebagian tekanan modal awal.

Manfaat jangka panjang

Tran menyatakan bahwa pengadopsian IFRS 17 diharapkan memberikan keuntungan seperti penurunan fluktuasi pendapatan, motivasi yang meningkat untuk profitabilitas jangka panjang, dan peningkatan keterbandingan global bagi perusahaan asuransi (kecuali AS dan mungkin Jepang).

"Hasil ini sesuai dengan preferensi sebagian besar investor. Namun, regulator perlu mengatasi masalah seperti masalah pajak dan menentukan biaya yang tepat untuk pendapatan baru; undang-undang pajak baru akan disahkan," kata ahli CreditSights tersebut.

Dia menambahkan bahwa "meskipun pemegang polis untuk perusahaan asuransi jiwa mungkin mendapat manfaat dari pendekatan yang lebih hati-hati perusahaan terhadap pertumbuhan bisnis, perubahan dalam perhitungan dividen pemegang polis mungkin terjadi."

Di sisi lain, Yi dari S&P Global mengatakan bahwa dibutuhkan kesabaran dan upaya keras bagi regulator asuransi dan bisnis hingga pemain pasar memiliki pemahaman yang jelas tentang standar akuntansi baru.

"Walaupun perusahaan asuransi Korea besar memberikan beberapa penjelasan pada pengungkapan keuangan mereka untuk kuartal pertama dan paruh pertama, para pemangku kepentingan eksternal masih menghadapi kesulitan dalam memahami perbedaan dengan pengungkapan sebelumnya," katanya.

Baru-baru ini, regulator Korea mengeluarkan panduan asumsi aktuarial tambahan yang mulai berlaku pada kuartal ketiga tahun ini. Sekarang, laporan keuangan memiliki struktur yang lebih rinci yang menjelaskan asumsi-asumsi ini dan dampak panduan tersebut.

Secara jangka panjang, IFRS 17 diharapkan meningkatkan pemahaman pemangku kepentingan eksternal terhadap perusahaan asuransi. Pengungkapan margin pelayanan kontrak dan penyesuaian risiko dalam IFRS 17 seharusnya meningkatkan wawasan terhadap margin dan cadangan perusahaan asuransi bagi peserta pasar.

Dari sudut pandang CreditSights, IFRS 17 menawarkan konsistensi yang lebih besar dan lebih baik mencerminkan ekonomi dasar asuransi dibandingkan dengan IFRS 4.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Perlambatan ekonomi menjadi tantangan underwriting asuransi; pasar berkembang menunjukkan potensi

Analisis Swiss Re Institute menegaskan pertumbuhan premi riil di pasar-pasar berkembang, termasuk Cina, melampaui ekonomi yang lebih maju.

Laporan: Indonesia menaikkan persyaratan ekuitas minimum di tengah dilema keuangan

Aturan baru juga menentukan investasi minimum sebesar Rp1 triliun untuk mendirikan bisnis asuransi baru.

Peningkatan pendaftaran kendaraan elektronik di Singapura mendorong asuransi menilai premi dan cakupan

Terhubung ke target pengurangan emisi 80% Singapura, kendaraan listrik membawa kemajuan dan risiko baru bagi pengemudi.

Swiss Re: Pemain asuransi Asia menargetkan industri kesehatan pada 2024

Di Singapura, pergeseran fokus ke kesehatan menyoroti kebutuhan perusahaan asuransi menutup kesenjangan perlindungan yang tidak berubah dalam 5 tahun terakhir.

GlobalData: M&A asuransi Indonesia akan mencapai $22 miliar pada 2027

Kenaikan MCR bagi perusahaan asuransi diperkirakan akan mendorong aktivitas merger dan akuisisi (M&A).

OJK merilis peta jalan sektor asuransi Indonesia yang berfokus pada empat pilar utama

Peta jalan tersebut mendorong perusahaan asuransi untuk mengutamakan integritas, menjaga kepentingan konsumen dan masyarakat, serta mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

Manulife Singapura menargetkan pasar kekayaan bersih yang berkembang pesat

Data baru menunjukkan bahwa generasi muda lebih antusias dalam berinvestasi dibanding generasi tua.

Fitch Ratings - Peraturan baru di Indonesia dinilai akan meningkatkan sektor asuransi syariah

Hal ini diharapkan dapat memperkuat profil bisnis pelaku usaha dan sektor takaful.