, Singapore
585 views
/Allianz Insurance Singapore

Peningkatan pendaftaran kendaraan elektronik di Singapura mendorong asuransi menilai premi dan cakupan

Terhubung ke target pengurangan emisi 80% Singapura, kendaraan listrik membawa kemajuan dan risiko baru bagi pengemudi.

Saat pengemudi secara aktif berkontribusi pada upaya ambisius Singapura menuju netralitas karbon pada pertengahan abad ini, sangat penting untuk mengembangkan pendekatan yang penuh perhatian terhadap cakupan kendaraan listrik. Di tengah meningkatnya pendaftaran kendaraan listrik di Kota Singa, perusahaan asuransi seperti Allianz Insurance Singapura menekankan perlunya perspektif yang mendalam.

Jing Yean Wong, chief technical officer Allianz Insurance Singapura, menunjukkan bahwa transisi ke kendaraan listrik membuat sangat penting bagi pengemudi untuk merenungkan aspek cakupan secara mendalam. Ini melibatkan faktor risiko khusus, termasuk cakupan untuk insiden yang terkait dengan baterai, perlindungan terhadap kerusakan akibat peretasan siber, dan dukungan untuk baterai yang habis selama perjalanan.

"Banyak orang khawatir tentang risiko kebakaran pada kendaraan listrik. Ini adalah salah satu risiko yang paling menonjol bagi pemilik baru karena kendaraan listrik ditenagai oleh banyak baterai dan mengandung banyak komponen listrik," kata Wong.

Pertimbangan strategis ini sejalan dengan tujuan menyeluruh untuk mengurangi emisi transportasi darat puncak sebesar 80% pada 2050.

Singapura sudah terlihat bergerak cepat menuju masa depan yang berkelanjutan, dengan mendorong pengemudi secara proaktif untuk mengatasi aspek-aspek ini guna memastikan partisipasi yang komprehensif dan bertanggung jawab dalam transisi ke kendaraan listrik.

"Namun, berdasarkan data dan penelitian saat ini, kejadian kebakaran pada kendaraan listrik lebih rendah daripada mesin pembakaran internal (ICE) tradisional. Meskipun kebakaran kendaraan listrik tetap terjadi, dan saat itu terjadi, cenderung dilaporkan lebih sering di media. Itulah mengapa kita selalu memiliki risiko yang berbeda dan risiko kebakaran kendaraan listrik tampak lebih tinggi," kata Wong kepada Insurance Asia.

Wong mengatakan bahwa seiring biaya pembelian kendaraan listrik mendekati kendaraan mesin pembakaran internal, evaluasi premi asuransi menjadi sangat penting. Faktor kunci yang mempengaruhi evaluasi ini berkisar pada dua komponen premi asuransi: frekuensi dan tingkat keparahan.

Pada November tahun lalu, tercatat bahwa pendaftaran kendaraan listrik mencapai 10.983, lebih tinggi sebanyak 557 dari bulan sebelumnya. Angka tahun ini lebih besar dari 6.531 pada 2022 dan 2.942 pada 2021, menurut data dari Land Transport Authority (LTA).

Pembeda utama dalam biaya asuransi untuk kendaraan listrik, dibandingkan dengan kendaraan tradisional, adalah tingkat keparahan klaim. "Memperbaiki kendaraan listrik memang memerlukan keahlian yang lebih tinggi dan teknisi yang sepenuhnya bersertifikat, yang kadang-kadang dapat meningkatkan biaya tenaga kerja," kata Wong menjelaskan.

"Dan juga kurangnya tenaga kerja yang kami lihat di banyak pasar yang memiliki teknisi kendaraan listrik yang bersertifikat. Dan ketiga, kami juga sering melihat bahwa memperbaiki kendaraan listrik bisa memakan waktu lebih lama dibandingkan memperbaiki kendaraan ice konvensional. Jadi waktu yang lebih lama dihabiskan di bengkel juga setara dengan biaya yang lebih tinggi,"  katanya.

Meskipun begitu, eksekutif Allianz ini tetap optimistis bahwa seiring dengan pertumbuhan adopsi kendaraan listrik, suku cadang akan menjadi lebih mudah ditemui, teknisi akan menjadi lebih bersertifikat, dan biaya perbaikan akan turun, membuat asuransi lebih terjangkau bagi konsumen.

Ketersediaan infrastruktur pengisian daya kendaraan listrik publik juga memainkan peran penting dalam mengatasi "ketidakpastian jarak tempuh" dan mendorong adopsi kendaraan listrik.

Menurut survei Mobility 2023 dari Euromonitor International, infrastruktur pengisian daya yang buruk adalah alasan kedua paling umum orang menolak untuk membeli kendaraan listrik.

Ketakutan kehabisan daya sebelum menemukan stasiun pengisian merupakan kekhawatiran besar bagi calon pemilik kendaraan listrik. Sementara beberapa negara, seperti Norwegia, Swedia, dan Inggris, telah melihat adopsi kendaraan listrik yang kuat, penyebaran stasiun pengisian daya publik tidak sebanding.

Direktif Infrastruktur Bahan Bakar Alternatif Uni Eropa 2014 merekomendasikan rasio 10 kendaraan listrik per stasiun pengisian, tetapi banyak negara tidak mencapai target ini pada 2022.

Euromonitor mendorong pertumbuhan stasiun pengisian daya kendaraan listrik di  publik sangat penting, terutama bagi penduduk perkotaan yang tinggal di apartemen di mana pengisian daya di rumah tidak praktis. Tetapi tantangannya terletak pada biaya tinggi dan pangsa pasar kendaraan listrik yang relatif kecil, yang mengurangi daya tarik investasi swasta dalam infrastruktur pengisian daya.

Hal-hal yang dipertimbangkan 

Saat memilih asuransi untuk kendaraan listrik, konsumen sebaiknya memperhatikan dengan seksama manfaat, ketentuan, dan cakupan dari kebijakan tersebut. Wong mengatakan kepada Insurance Asia bahwa pasar asuransi kendaraan listrik masih dalam masa perkembangan, dengan produk dan cakupan baru terus muncul.

"Saat Singapura menuju lanskap mobilitas yang lebih berkelanjutan, peran perusahaan asuransi dalam mempromosikan dan mendukung adopsi kendaraan listrik sangat penting. Saat ini mewakili hanya 2% dari total mobil di jalan, kendaraan listrik menyumbang impresif 20% dari mobil yang terdaftar setiap bulan, dengan puncak sekitar 22% pada September. Peningkatan yang mencolok ini, meskipun Singapura berkomitmen untuk pertumbuhan populasi mobil 0%, menandakan pergeseran yang jelas menuju kendaraan listrik," katanya.

Wong menekankan pentingnya asuransi untuk tetap terkini tentang persyaratan regulasi, memastikan solusi asuransi berkembang untuk memenuhi kebutuhan yang berubah dari pelanggan.

Pengenalan Electric Motor Protect oleh Allianz, sebuah kebijakan asuransi kendaraan listrik yang disesuaikan dengan kebutuhan unik pemilik kendaraan listrik, adalah contoh bagaimana perusahaan asuransi beralih ke masa depan yang berkelanjutan. "Dalam grup Allianz yang lebih luas, pada September, kami mengumumkan rencana transisi netral-nol perdana. Secara global, melalui target perantara 2030 kami, Allianz berkomitmen untuk berinteraksi dengan 20 juta pelanggan ritel motor untuk mendukung transisi ke mobilitas listrik, dan untuk menggantikan seluruh armada kendaraan internal dengan armada listrik," kata Wong.

Perusahaan asuransi secara strategis memberikan insentif untuk mengemudi dengan tanggung jawab untuk mengurangi frekuensi klaim di jalan. "Dalam berkendara dengan tanggung jawab, industri asuransi memberikan insentif kepada pengemudi yang bebas kecelakaan melalui diskon 'No Claims Discount' yang lebih tinggi, biasanya dikenal sebagai NCD, hingga 50%. Dengan menyediakan produk asuransi motor kendaraan listrik yang unik dan mencakup risiko baru yang muncul, Allianz berharap mendukung pelanggan kami dalam beralih ke EV dan pada akhirnya sejalan dengan tujuan pengurangan emisi negara," tambah Wong.

Prospek kendaraan listrik di 2024

Melihat ke depan, Wong menyatakan keyakinan dalam pertumbuhan berkelanjutan penggunaan dan kepemilikan kendaraan listrik di Singapura. Inisiatif regulasi, seperti Rencana Hijau Singapura, bersama dengan peningkatan permintaan konsumen akan keberlanjutan, diharapkan akan mendorong transisi tersebut.

"Saya tidak ragu bahwa penggunaan dan kepemilikan kendaraan listrik akan terus meningkat, baik dari segi regulasi, seperti Rencana Hijau Singapura, maupun dari permintaan konsumen karena kekhawatiran akan keberlanjutan. Akan ada lebih banyak brand dan model kendaraan yang tersedia di ruang pasar ini, meningkatkan pasokan dan pilihan untuk pengemudi. Dalam pandangan saya, transisi ke kendaraan listrik tidak terhindarkan, dan ini lebih mengarah ke pertanyaan kapan dan seberapa cepat," katanya.

BRI Life mengandalkan kanal bancassurance di tengah permintaan asuransi yang meningkat

Hingga November 2023, kanal bancassurance berkontribusi sebesar 81% dari total pendapatan premi BRI Life.

Allianz Syariah menawarkan asuransi Syariah untuk seluruh masyarakat Indonesia

Tingkat literasi dan inklusi keuangan syariah yang masih rendah mendorong perusahaan menerapkan langkah jangka pendek dan panjang.

Penurunan bisnis asuransi kredit memengaruhi Asuransi Asei Indonesia

Penurunan pada segmen asuransi kredit pada 2023 memengaruhi premi bruto perusahaan asuransi tersebut.

Perubahan dalam regulasi asuransi memicu transformasi industri pada 2024

CEO MSIG Asia menyatakan 2024 sebagai tahun pertumbuhan bagi perusahaan asuransi, namun memperingatkan dampak regulasi dan sosio-ekonomi yang bervariasi.

Mengapa embedded insurance menjadi keharusan

Sebagian besar, sekitar 16% dari pendapatan asuransi di Asia kini berasal dari embedded insurance.

Warga Singapura berjuang dengan cakupan penyakit kritis meskipun terjadi penurunan dalam kesenjangan perlindungan

Chief marketing dan proposition officer  AIA SG mengharapkan perusahaan asuransi dapat lebih baik menyesuaikan diri dengan tuntutan konsumen pada 2024.

AM Best: PT Asuransi Tugu Pratama mempertahankan kinerja operasional yang kuat

Perusahaan asuransi Indonesia ini diperkirakan akan memiliki underwriting yang volatile dalam jangka pendek hingga menengah.

Memimpin dan tertinggal: perjalanan AI yang penuh konflik di asuransi Asia Pasifik pada 2024

Meskipun investasi AI mencapai 23,93% dari total pasar, 41% perusahaan di Asia Pasifik masih bergantung pada teknologi yang ketinggalan zaman, menghambat efisiensi dan skalabilitas.

Manulife Investment, mitra Indonesia untuk pembangunan infrastruktur

Terdapat permintaan yang meningkat untuk properti logistik karena pasar e-commerce Indonesia tumbuh dengan cepat.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.